Featured

First blog post

This is the post excerpt.

Advertisements

This is your very first post. Click the Edit link to modify or delete it, or start a new post. If you like, use this post to tell readers why you started this blog and what you plan to do with it.

post

DAFTAR RAJA – RAJA BALI

DAFTAR RAJA BALI
Berikut ini adalah daftar raja-raja Bali, sebuah pulau di kepulauan Nusa Tenggara, Indonesia. Termasuk di dalamnya adalah para raja yang menguasai pulau ini secara keseluruhan, serta raja-raja berbagai kerajaan kecil yang muncul sejak abad ke-17 dan ke-18. 

Urutan dan tanggal para penguasa tersebut tidak selalu sama dalam beberapa dokumentasi yang ada, dan belum tentu didukung oleh bukti yang kuat. 

Daftar berikut ini didasarkan pada catatan epigrafi prasasti, berbagai babad Bali, dan data yang diberikan oleh sumber-sumber kolonial Belanda.
Daftar isi
1 Raja-raja Bali kuno
2 Raja-raja Bali pasca 1343
3 Raja-raja Mengwi
4 Raja-raja Tabanan
5 Raja-raja Karangasem
6 Raja-raja Jembrana
7 Raja-raja Buleleng
8 Raja-raja Gianyar
9 Raja-raja Sukawati dan Ubud
10 Raja-raja Pamecutan di Badung
11 Raja-raja Kesiman di Badung
12 Raja-raja Denpasar di Badung
13 Raja-raja Bangli
14 Lihat pula
15 Daftar pustaka

Raja-raja Bali kuno

Wangsa Warmadewa

Śri Kesari Warmadewa (fl. 914)
Ugrasena (fl. 915-942)
Tabanendrawarmadewa (fl. 955-967)
Indrajayasingha Warmadewa (penguasa bersama, fl. 960)
Janasadhu Warmadewa (fl. 975)
Śri Wijaya Mahadewi (ratu, fl. 983)
Gunapriya Dharmapatni (ratu, sebelum 989-1007)
Dharma Udayana Warmadewa (fl. 989-1011) [suami Gunapriya]
Śri Ajñadewi (ratu, fl. 1016)
Dharmawangsa Wardhana Marakatapangkaja (fl. 1022-1025) [anak Dharma Udayana]
Airlangga (c. 1025-1042; Raja di Java sebelum 1019) [saudara Marakata]
Anak Wungsu (fl. 1049-1077) [saudara Airlangga dan Marakata]
Śri Maharaja Walaprabhu (antara 1079–1088)
Śri Maharaja Sakalendukirana Laksmidhara Wijayottunggadewi (ratu, fl. 1088-1101)
Śri Suradhipa (fl. 1115-1119)
Wangsa Jaya

Śri Jayaśakti (fl. 1133-1150)
Ragajaya (fl. 1155)
Jayapangus (fl. 1178-1181)
Arjayadengjayaketana (ratu, fl. 1200)
Haji Ekajayalancana (penguasa bersama fl. 1200) [son]
Bhatara Guru Śri Adikuntiketana (fl. 1204)
Adidewalancana (fl. 1260)
Seorang ratu (?-1284)
Singasari menaklukkan Bali 1284

Rajapatih Makakasar Kebo Parud (wakil Singasari, fl. 1296-1300)
Mahaguru Dharmottungga Warmadewa (sebelum 1324-1328)
Walajayakertaningrat (1328-?) [anak Dharmottungga]
Śri Astasura Ratna Bumi Banten (fl. 1332-1337)
Majapahit menaklukkan Bali 1343

Raja-raja Bali pasca 1343
Wangsa Samprangan dan Gelgel

Sri Aji Kresna Kepakisan (abad ke-14 atau c. 1471?; Raja Bali di Samprangan)
Negara vasal di bawah Majapahit 1343-c. 1527

Dalem Samprangan (abad ke-14 atau c. 1502?) [anak Sri Kresna Kepakisan]
Dalem Ketut (abad ke-14 atau c. 1520?; Raja Bali di Gelgel) [saudara Dalem Samprangan]
Dalem Baturenggong (pertengahan abad ke-16) [anak Dalem Ketut]
Dalem Bekung (fl. 1558-1578 or 1630s) [anak Dalem Baturenggong]
Dalem Sagening (c. 1580-1623 or ?-1650) [anak Dalem Baturenggong]
Dalem Di Made (1623-1642 or 1655–1665) [anak Dalem Sagening]
Dewa Pacekan (1642–1650; posisi tidak jelas) [anak Dalem Di Made]
Dewa Cawu (1651-c. 1655, wafat 1673; posisi tidak jelas) [paman, anak Dalem Sagening dari penawing]
Anglurah Agung Maruti (perebut kekuasaan, c. 1665-1686)
Raja-raja Bali (kepemimpinan tituler) di Klungkung

Dewa Agung Jambe I (1686-c. 1722) [anak atau kerabat Dalem Di Made]
Dewa Agung Gede (c. 1722-1736) [anak Dewa Agung Jambe]
Dewa Agung Made (1736-c. 1760) [anak Dewa Agung Gede]
Dewa Agung Śakti (c. 1760-1790; digulingkan, wafat c. 1814) [anak Dewa Agung Made]
Dewa Agung Putra I Kusamba (c. 1790-1809) [anak Dewa Agung Śakti]
Gusti Ayu Karang (wali raja, 1809-1814) [janda Dewa Agung Putra I]
Dewa Agung Putra II (1814–1850; Susuhunan Bali dan Lombok sampai 1849) [anak Dewa Agung Putra I]
Dewa Agung Istri Kanya (ratu, 1814–1850, wafat 1868) [saudari Dewa Agung Putra II]
Di bawah perlindungan Belanda 1843-1908

Dewa Agung Putra III Bhatara Dalem (1851–1903) [cucu Dewa Agung Sakti]
Dewa Agung Jambe II (1903–1908; Susuhunan Klungkung sampai 1904) [anak Dewa Agung Putra III]
Di bawah pemerintahan langsung Belanda 1908-1929

Dewa Agung Oka Geg (1929–1950, wafat 1964) [kemenakan Dewa Agung Jambe II]
Klungkung bergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950

Raja-raja Mengwi
Gusti Agung Śakti (Gusti Agung Anom) (c. 1690-1722)
Gusti Agung Made Alangkajeng (1722-c. 1740) [anak Gusti Agung Anom]
Gusti Agung Putu Mayun (1740s) [kemenakan Gusti Agung Made Alangkajeng]
Gusti Agung Made Munggu (1740s-1770/80) [saudara Gusti Agung Putu Mayun]
Gusti Agung Putu Agung (1770/80-1793/94) [anak Gusti Agung Made Munggu]
Gusti Ayu Oka Kaba-Kaba (regent 1770/80-1807) [ibu Gusti Agung Putu Agung]
Gusti Agung Ngurah Made Agung I (1807–1823) [anak Gusti Agung Putu Agung]
Gusti Agung Ngurah Made Agung II Putra (1829–1836) [anak Gusti Agung Ngurah Made Agung I]
Gusti Agung Ketut Besakih (1836-1850/55) [saudara Gusti Agung Ngurah Made Agung II]
Di bawah perlindungan Belanda 1843-1891

Gusti Ayu Istri Biang Agung (1836–1857) [janda Gusti Agung Ngurah Made Agung Putra]
Gusti Agung Ngurah Made Agung III (1859–1891) [keturunan Gusti Agung Putu Mayun]
Mengwi dihancurkan oleh Klungkung, Badung, Gianyar dan Tabanan 1891

Raja-raja Tabanan
Shri Arya Kenceng (c. 1434)
Shri Magada Nata [anak Arya Kenceng]
Arya Nangun Graha (Prabhu Singasana) [anak Magada Nata]
Gusti Ngurah Tabanan (Prabhu Winalwan) [anak Arya Nangun Graha]
Gusti Wayahan Pamedekan (?-1647) [anak Gusti Ngurah Tabanan]
Gusti Made Pamedekan (1647-c. 1650) [saudara Gusti Made Pamedekan]
Gusti Ngurah Tabanan (Prabhu Winalwanan) (memerintah kedua kali, c. 1650-?)
Prabhu Nisweng Panida (?-1654?) [anak Gusti Made Pamedekan]
Gusti Made Dalang (1654?-?) [saudara Prabhu Nisweng Panida]
Gusti Nengah Malkangin [anak Gusti Wayahan Pamedekan]
Gusti Bolo di Malkangin [anak Prabhu Winalwanan]
Gusti Agung Badeng (wali negara, abad ke-17 akhir) [menantu Gusti Made Pamedekan]
Prabhu Magada Śakti (c. 1700) [anak Prabhu Nisweng Panida]
Anglurah Mur Pamade [anak Prabhu Magada Śakti]
Gusti Ngurah Sekar (fl. 1734) [anak Anglurah Mur Pamade]
Gusti Ngurah Gede [anak Gusti Ngurah Sekar]
Gusti Ngurah Made Rai (?-1793) [saudara Gusti Ngurah Made Gede]
Gusti Ngurah Rai Penebel (1793-c. 1820) [saudara Gusti Ngurah Made Rai ]
Gusti Ngurah Ubung (c. 1820) [anak Gusti Ngurah Rai Penebel]
Gusti Ngurah Agung I (c. 1820-1844) [cucu Gusti Ngurah Made Rai]
Di bawah perlindungan Belanda 1843-1906

Gusti Ngurah Agung II (1844–1903) [anak Gusti Ngurah Agung I]
Gusti Ngurah Rai Perang (Gusti Ngurah Agung III)(1903–1906) [anak Gusti Ngurah Agung II]
Penaklukan Belanda 1906

Cokorda Ngurah Ketut (1929–1939) [kemenakan Gusti Ngurah Agung]
Gusti Ngurah Wayan (Puri Kompyang Tabanan) (regent, 1939-1944)
Cokorda Ngurah Gede (1944–wafat 1987) [anak Cokorda Ngurah Ketut]
Tabanan bergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950

Cokorda Anglurah Tabanan (21 Maret 2008 – ..) [anak Cokorda Ngurah Gede]
Raja-raja Karangasem
Gusti Nyoman Karang (c. 1600)
Anglurah Ketut Karang [anak Gusti Nyoman Karang]
Anglurah Nengah Karangasem (akhir abad ke-17) [anak Anglurah Ketut Karang]
Anglurah Ketut Karangasem (fl. 1691-1692) [saudara Anglurah Nengah Karangasem]
Anglurah Made Karang [anak Anglurah Nengah Karangasem]
Gusti Wayahan Karangasem (fl. 1730) [anak Anglurah Ketut Karangasem]
Anglurah Made Karangasem Sakti (Bagawan Atapa Rare) (1730s) [anak Anglurah Made Karang]
Anglurah Made Karangasem (1730s-1775) [anak Anglurah Made Karangasem Sakti]
Gusti Gede Ngurah Karangasem (1775–1806) [cucu Anglurah Made Karangasem]
Gusti Gede Ngurah Lanang (1806–1822) [kemenakan Gusti Gede Ngurah Karangasem]
Gusti Gede Ngurah Pahang (1822) [cucu Gusti Gede Ngurah Karangasem]
Gusti Gede Ngurah Lanang (memerintah kedua kali 1822-1828; wafat 1837)
Gusti Bagus Karang (1828–1838; died 1839) [anak Gusti Gede Ngurah Karangasem]
Gusti Gede Ngurah Karangasem (1838–1849) [kemenakan Gusti Bagus Karang]
Penguasaan Lombok atas Karangasem 1849-1894

Gusti Made Jungutan (Gusti Made Karangasem) (sebagai raja vasal 1849-1850) [sebelumnya adalah punggawa (pemimpin bawahan)]
Gusti Gede Putu (sebagai raja vasal 1850-1893) [kemenakan raja Lombok]
Gusti Gede Oka (sebagai raja vasal 1850-1890) [saudara Gusti Gede Putu]
Gusti Gede Jelantik (1890–1908; wafat 1916) [saudara Gusti Gede Oka]
Anak Agung Agung Anglurah Ketut Karangasem (1908–1950; wafat 1966) [anak Gusti Gede Putu]
Karangasem bergabung dengan Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950

Raja-raja Jembrana
Wangsa Agung Widya

Gusti Agung Basangtamiang (abad ke-17) [anak Patih Agung Gelgel Gusti Agung Widya]
Gusti Brangbangmurti [anak Gusti Agung Basangtamiang]
Gusti Gede Giri (c. 1700) [anak Gusti Brangbangmurti]
Gusti Ngurah Tapa [anak Gusti Gede Giri]
Gusti Made Yasa [saudara Gusti Ngurah Tapa]
Gusti Gede Andul (paruh pertama abad ke-18) [anak Gusti Made Yasa]
Wangsa Mengwi

Gusti Ngurah Agung Jembrana (pertengahan abad ke-18) [cucu Gusti Agung Sakti dari Mengwi]
Gusti Ngurah Batu (wali negara ?-1766) [anak Gusti Ngurah Agung Jembrana]
Gusti Gede Jembrana (1766-?) [kemenakan Gusti Ngurah Batu]
Gusti Putu Andul (sebelum 1797-1809) [anak Gusti Gede Jembrana]
Gusti Rahi (wali negara untuk Badung, fl. 1805)
Kapitan Patimi (wali negara, keturunan Bugis, c. 1805-1808)
Gusti Wayahan Pasekan (wali negara c. 1812-1814)
Gusti Made Pasekan (wali negara c. 1812-1814) [saudara Gusti Wayahan Pasekan]
Gusti Putu Sloka (1809–1835) [anak Gusti Putu Andul]
Gusti Alit Mas (wali negara c. 1835-1840)
Gusti Putu Dorok (wali negara c. 1835-1840) [cicit Gusti Ngurah Batu]
Gusti Made Penarungan (wali negara c. 1840-1849)
Gusti Ngurah Made Pasekan (wali negara c. 1840-1849)
Di bawah perlindungan Belanda 1843-1882

Gusti Putu Ngurah Sloka (1849–1855; wafat 1876) [anak Gusti Putu Sloka]
Gusti Ngurah Made Pasekan (patih 1849-1855; raja 1855-1866)
Anak Agung Made Rai (regent 1867-1882; wafat 1905) [cucu Gusti Putu Andul]
Jembrana di bawah pemerintahan langsung Belanda 1882-1929

Anak Agung Bagus Negara (1929–1950; wafat 1967) [cucu Anak Agung Made Rai]
Jembrana bergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950

Raja-raja Buleleng
Wangsa Panji Sakti

Gusti Panji Śakti (c. 1660-1697/99)
Gusti Panji Wayahan Danurdarastra (1697/99-1732) [anak Gusti Panji Sakti]
Gusti Alit Panji (1732-c. 1757/65) [anak Gusti Panji Wayahan]
Di bawah kekuasaan Mengwi paruh pertama abad ke-18

Gusti Ngurah Panji (di Sukasadda c. 1757/65) [anak Gusti Alit Panji]
Di bawah kekuasaan Karangasem c. 1757-1806

Gusti Ngurah Jelantik (di Singaraja c. 1757/65-c. 1780) [saudara Gusti Ngurah Panji]
Gusti Made Jelantik (c. 1780-1793) [anak Gusti Ngurah Jelantik]
Gusti Made Singaraja (1793-?) [kemenakan Gusti Made Jelantik]
Wangsa Karangasem

Anak Agung Rai (?-1806) [anak Gusti Gede Ngurah Karangasem]
Gusti Gede Karang (1806–1818) [saudara Anak Agung Rai]
Gusti Gede Ngurah Pahang (1818–1822) [anak Gusti Gede Karang]
Gusti Made Oka Sori (1822–1825) [kemenakan Gusti Gede Karang]
Gusti Ngurah Made Karangasem (1825–1849) [kemenakan Gusti Gede Karang]
Wangsa Panji Sakti

Gusti Made Rahi (1849, 1851–1853) [canggah Gusti Ngurah Panji]
Di bawah kekuasaan Bangli 1849-1854

Gusti Ketut Jelantik (1854–1873; regent 1853-1861; wafat 1893) [keturunan dari Gusti Ngurah Jelantik]
Di bawah pemerintahan langsung Belanda 1882-1929

Anak Agung Putu Jelantik (regent 1929-1938; menggunakan gelar Anak Agung 1938-1944) [keturunan dari Gusti Ngurah Jelantik]
Anak Agung Nyoman Panji Tisna (1944–1947) [anak Anak Agung Putu Jelantik]
Ngurah Ketut Jelantik (1947–1950; wafat 1970) [saudara Anak Agung Panji Tisna]
Buleleng bergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950

Anak Agung Nyoman Panji Tisna (kepala keluarga kerajaan 1950-1958; wafat 1978)
Raja-raja Gianyar
Dewa Manggis I Kuning (kepala desa Pahang)
Dewa Manggis II Pahang (kepala desa Pahang) [anak Dewa Manggis Kuning]
Dewa Manggis III Bengkel (kepala desa Bengkel) [anak Dewa Manggis Pahang]
Dewa Manggis IV Jorog (Raja Gianyar c. 1771-1788) [anak Dewa Manggis Bengkel]
Dewa Manggis V di Madya (c. 1788-1820) [anak Dewa Manggis Jorog]
Dewa Manggis VI di Rangki (c. 1820-1847) [anak Dewa Manggis di Madya]
Dewa Manggis VII di Satria (1847–1884; wafat 1891) [anak Dewa Manggis di Rangki]
Di bawah kekuasaan Klungkung 1884-1891

Dewa Pahang (1891–1896) [anak Dewa Manggis di Satria]
Dewa Manggis VIII (Dewa Gede Raka s.d. 1908) (1896–1912) [saudara Dewa Pahang]
Ide Anak Agung Ngurah Agung (gelar Dewa Manggis diganti dengan gelar Anak Agung, 1913-1943) [anak Dewa Manggis VIII]
Ide Anak Agung Gede Agung (1943–1946; wafat 1999) [anak IAA Ngurah Agung]
Ide Anak Agung Gede Oka (1946–1950) [saudara IAA Gede Agung]
Gianyar bergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950

Raja-raja Sukawati dan Ubud
Wangsa Klungkung

Dewa Agung Anom (Raja Sukawati sejak sebelum 1713-1733)
Dewa Agung Gede Mayun Dalem Patemon (1733-sebelum 1757) [anak Dewa Agung Anom]
Dewa Agung Gede Sukawati (c. 1757) [anak Dewa Agung Gede Mayun]
Dewa Agung Made Pliatan (paruh kedua abad ke-18) [saudara Dewa Agung Gede Sukawati]
Penguasa Ubud, di bawah perlindungan Gianyar

Cokorda Putu Kandel (c. 1800) [anak Dewa Agung Made Pliatan]
Cokorda Sukawati (abad ke-19) [anak Cokorda Putu Kandel]
Cokorda Rai Batur (fl. 1874) [anak Cokorda Sukawati]
Cokorda Gede Sukawati (sebelum 1889-1919) [anak Cokorda Rai Batur]
Cokorda Gede Raka Sukawati (1919–1931; wafat 1979) [anak Cokorda Gede Sukawati]
Cokorda Gede Agung Sukawati (1931–1950; wafat 1978) [saudara Cokorda Gede Raka Sukawati]
Gianyar bersama Ubud bergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950

Raja-raja Pamecutan di Badung
Wangsa Tabanan

Prabhu Bandana, Arya Notor Wandira (abad ke-17) [anak Shri Magade Nata, Raja Tabanan]
Gusti Ngurah Papak [anak Arya Notor Wandira]
Gusti Jambe Pule (c. 1660-1683) [anak Gusti Ngurah Papak]
Terbagi menjadi keturunan Jambe dan keturuanan Pamecutan 1683

Gusti Jambe Merik (1683-?) [anak Gusti Jambe Pule]
Gusti Jambe Ketewel [anak Gusti Jambe Merik]
Gusti Jambe Tangkeban (c. 1757) [anak Gusti Jambe Ketewel]
Gusti Jambe Aji (?-1780) [anak Gusti Jambe Tangkeban]
Raja-raja Pamecutan

Gusti Macan Gading (1683-?) [anak Gusti Jambe Pule]
Kyai Anglurah Pamecutan Śakti (fl. 1718) [anak Gusti Macan Gading]
Kyai Anglurah Pamecutan Mur ing Ukiran [anak Anglurah Pamecutan Śakti]
Kyai Anglurah Pamecutan Bhija [anak Anglurah Pamecutan Mur ing Ukiran]
Terbagi menjadi keturuanan Pamecutan dan keturuana Den Pasar c. 1780

Kyai Agung Gede Raka (?-1813) [anak Anglurah Pamecutan Bhija]
Kyai Anglurah Pamecutan Mur ing Gedong (1813–1829) [anak Agung Gede Raka]
Anak Agung Lanang (1829–1840) [cucu Anglurah Pamecutan Bhija]
Kyai Agung Gede Woka Mur ing Madarda (1840–1851) [anak Anak Agung Lanang]
Cokorda Agung Pamecutan (regent, gelar Cokorda digunakan, 1851-1906) [kemenakan Agung Gede Woka Mur ing Madarda]
Penaklukan Belanda atas Badung beserta Pamecutan 1906

Cokorda Ngurah Gede Pamecutan (penguasa keseluruhan Badung 1946-1950; wafat 1986) [cucu kemenakan Cokorda Agung Pamecutan]
Badung bergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950

Raja-raja Kesiman di Badung
Gusti Ngurah Gede Kesiman (1813–1861) [anak Gusti Ngurah Made Pamecutan dari Den Pasar]
Gusti Ngurah Ketut (1861–1904) [kemenakan Gusti Ngurah Gede Kesiman]
Anak Agung Ngurah Mayun (1904–1906) [cucu Gusti Ngurah Ketut]
Belanda menaklukkan Badung bersama Kesiman 1906

Gusti Ngurah Made (punggawa) 1927-1954; wafat 1959) [anak Anak Agung Ngurah Mayun]
Raja-raja Denpasar di Badung
Gusti Ngurah Made Pamecutan (Kaleran) (sejak sebelum 1780-1817) [cicit Kyai Anglurah Pamecutan Sakti]
Gusti Ngurah Made Pamecutan Dewata di Satria (1817–1828) [anak Gusti Ngurah Made Pamecutan (Kaleran)]
Di bawah pengaruh kekuasaan Kesiman 1829-1861

Gusti Ngurah Gede Oka (raja tituler 1829-1842/48) [anak Gusti Ngurah Made Pamecutan Dewata di Satria]
Gusti Ngurah Made Pamecutan (raja tituler, paruh abad ke-19) [saudara Gusti Ngurah Gede Oka]
Gusti Gede Ngurah Pamecutan (Cokorda Alit Ngurah I) (1861–1890) [anak Gusti Ngurah Made Pamecutan]
Cokorda Alit Ngurah II (penguasa, mengguanak gelar Cokorda) 1890-1902) [anak Gusti Gede Ngurah Pamecutan]
Cokorda Made Agung (1902–1906) [saudara Cokorda Alit Ngurah II]
Belanda menaklukkan Badung 1906

Cokorda Alit Ngurah III (penguasa seluruh Badung 1929-1946; wafat 1965) [anak Cokorda Alit Ngurah II]
Kekuasaan pindah ke keturunan Pamecutan 1946

Raja-raja Bangli
Dewa Gede Tangkeban I (dari Nyalian ?-1804)
Dewa Rahi (c. 1804-1815)
Dewa Gede Tangkeban II (c. 1815-1833) [anak Dewa Gede Tangkeban I]
Dewa Gede Tangkeban III (1833–1875) [anak Dewa Gede Tangkeban II]
Dewa Gede Oka (1875–1880) [anak Dewa Gede Tangkeban III]
Dewa Gede Ngurah (1881–1892) [saudara Dewa Gede Oka]
Dewa Gede Cokorda (1894–1911) [saudara Dewa Gede Ngurah]
Dewa Gede Rai (regent 1913-1925) [saudara Dewa Gede Cokorda]
Dewa Gede Taman (regent 1925-1930) [cucu Dewa Gede Tangkaban III]
Dewa Putu Bukian (caretaker 1930-1931) [cucu Dewa Gede Tangkaban III]
Anak Agung Ketut Ngurah (penguasa, menggunakan gelar Anak Agung, 1931-1950; wafat 1961) [anak Dewa Gede Cokorda]
Bangli bergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 1950
Daftar pustaka :
C.C. Berg, De middeljavaansche historische traditie. Santpoort 1927.
A.J. Bernet Kempers, Monumental Bali; Introduction to Balinese Archaeology & Guide to the Monuments. Berkeley & Singapore 1991. ISBN 0-945971-16-8.
Helen Creese, ‘Balinese babad as historical sources; A reinterpretation of the fall of Gelgel’, Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde 147 1991.
A.A. Gde Darta et al., Babad Arya Tabanan dan Ratu Tabanan. Denpasar 1996. ISBN 979-649-021-8.
Mahaudiana, Babad Manggis Gianyar. Gianyar 1968.
S.O. Robson, ‘The Ancient Capital of Bali’, Archipel 16 1978.
Henk Schulte Nordholt, Macht, mensen en middelen; Patronen en dynamiek in de Balische politiek ca. 1700-1840. Doctoraalscriptie, Amsterdam 1980.
Henk Schulte Nordholt, The Spell of Power; A History of Balinese Politics. Leiden 1996. ISBN 90-6718-090-4.
I Nyoman Suada et al., Selayang Pandang Tokoh-Tokoh Puri Agung Kesiman (Abad XIX-XX). Denpasar 1999.
Anak Agung A. Sudira, Mengenal Kawitan Warga Mahagotra Tirtha Arum. Denpasar 1992.
Truhart P., Regents of Nations. Systematic Chronology of States and Their Political Representatives in Past and Present. A Biographical Reference Book, Part 3: Asia & Pacific Oceania, München 2003, s. 1239-1244, ISBN 3-598-21545-2.
Adrian Vickers, The Desiring Prince; A Study of the Kidung Malat as Text. PhD Thesis Sydney 1986.
Margaret J. Wiener. Visible and Invisible Realms; Power, Magic, and Colonial Conquest in Bali. Chicago & London 1995. ISBN 0-226-88580-1.

http://www.diva-portal.org/vxu/reports/abstract.xsql?dbid=488

Sumber :
civitasbook.com (Ensiklopedia), jakarta.ggkarir.com, id.wikipedia.org, dsb.

Klik untuk ke sebelumnya
Tags: pusat, ensiklopedi dunia, daftar, raja bali, 1260, seorang ratu, 1284, singasari menaklukkan bali, abad, ke, akhir menantu, gusti made, pamedekan, prabhu, made pasekan, wali negara, c, 1840 1849 bawah, raka sukawati, 1919, 1931 wafat 1979, anak cokorda, gede, sukawati, pusat ensiklopedi, dunia cokorda, bangli, bergabung dalam negara, kesatuan republik, raja bali daftar, raja
✑ teknik-elektro-s1-jakarta-p2k-mputantular.samsung.web.id ▩ fakultas-ekonomi-s1-kota-jakarta-p2k-mputantular.sarjana.web.id ▩ manajemen-s1-binjai-p2k-mputantular.scholarship.web.id ▩ ekonomi-pembangunan-s1-jakarta-timur-p2k-mputantular.seluler.web.id ▩ akuntansi-d3-dki-jakarta-p2k-mputantular.sembako.web.id ▩ fakultas-hukum-s1-jabodetabek-p2k-mputantular.sembilan.web.id
Daftar Raja Bali
✑ Pusat Ensiklopedi Dunia

Dibagikan oleh : Mahesa Reksa Kembara
* * *

BERAKHIRNYA KERAJAAN KAPILAWASTU OLEH KETURUNAN SUKU SAKYA

Pembantaian Masal Suku Sakya & Akhir Kerajaan Sakya (Kerajaan Budha Gautama)
Sebagian artikel ini akan mengisahkan kelanjutan dan akhir dari Kerajaan Kapilavastu setelah ditinggalkan putra mahkota Pangeran Sidharta menjadi Buddha.

Pembantaian di Kampung Halaman Sang Buddha Gautama

Bab 1. Menanam bibit peperangan
India jaman dulu adalah sebuah negara dengan banyak kerajaan, dan sering terjadi peperangan diantara mereka. Sesuai dengan ajaran Sang Buddha, Hukum Karma pasti berlaku baik bagi seorang individu atau bagi suatu bangsa. Semua orang seharusnya memperlakukan warga negara dari negara lain dengan layak dan terhormat.
Berdasarkan catatan sejarah, kampung halaman Buddha Gautama adalah Kapilavastu, yang bertetangga dengan Kerajaan Kosala dengan rajanya Prasenajit ( Pasenadi dalam bahasa Pali ). Dua kerajaan ini telah mengalami banyak konflik dari generasi ke generasi.
Sebelum Sang Buddha Gautama mencapai Penerangan Sempurna, Raja Prasenajit mengirimkan utusan ke Suku Sakya ( penduduk Kapilavastu ) untuk meminang salah satu putri kerajaan Kapilavastu. Tapi suku Sakya menganggap dirinya lebih tinggi dari suku Kosala dan menolak mengirimkan salah satu putri kerajaannya. Raja Prasenajit adalah raja yang kuat dengan kekuatan militer yang tangguh, maka untuk menghindari pertumpahan darah jenderal suku Sakya Mahanama mengutarakan pendapatnya ke Raja Suddhodana, ayah Buddha Gautama.
“Saya punya ide Paduka, Kosala adalah negara yang kuat secara militer dan politik. Jika kita berkonflik dengan mereka, kita mungkin tidak bisa menandinginya. Saya memiliki seorang budak yang cantik dan atraktif. Kita bisa menipu mereka dengan mengatakan bahwa perempuan itu adalah putri saya dan dan mengirimnya sebagai pengantin putri kerajaan Kapilavastu”.
Pada Jaman itu pernikahan diantara dua kelas sosial yang berbeda (seperti diantara pengeran dan pekerja) merupakan hal yang tidak lazim. Sang Buddha tidak setuju karena hal ini merupakan tindakan curang yang tidak terpuji, dan berkata adalah tidak pantas memperlakukan bangsa lain dengan kebohongan. Tetapi tidak seorang pun yang mendengarkannya, kemudian budak perempuan (Vāsavakhattiyā) dari Kapilavastu itu diserahkan ke raja Prasenajit untuk menjadi Ratu Kerajaan Kosala.

Bab 2. Penghinaan yang menjadi permasalahan internasional
Raja dan Ratu Kosala kemudian memiliki seorang putra yang bernama Pangeran Virudhaka (batu yang berharga). Pasangan raja dan ratu tersebut menjadi pengikut Buddha. Ketika Pangeran Virudhaka berusia 8 tahun, dia kirim ke Kapilavastu untuk belajar persenjataan khususnya panah.
Sepuluh tahun setelah Buddha Gautama mencapai Penerangan Sempurna, beliau berkunjung ke tanah kelahirannya untuk bertemu dengan keluarga beliau. Suku Sakya sangat bergembira, untuk nyambut kedatangan Buddha Gautama mereka membangun panggung yang besar dan megah dihiasi dengan ukir-ukiran dan wewangian dupa. Pekerja kemudian meletakkan altar suci untuk tempat kotbah Buddha Gautama.
Pangeran Virudhaka masih kanak-kanak waktu itu, dia bermain-main di jalanan kota dengan teman-teman sekolahnya dan kemudian bermain di panggung besar itu. Ketika prajurit-prajurit suku Sakya melihatnya bermain-main di panggung tempat altar suci, komandan prajurit sangat marah – keturunan budak seharusnya tidak berada dalam bangunan kerajaan dan berbaur dengan kasta tinggi Brahmana. Dia memerintahkan para parajurit untuk mengusir keluar pangeran kecil Virudhaka dan meminta para pekerja melapisi dan mencat ulang semua area yang disentuh oleh manusia kelas rendah semacam pangeran Virudhaka. Diyakini bahwa area telah dikotori dan harus dilapisi ulang dengan tanah yang segar atau cat yang baru.
Pangeran Virudhaka sangat marah setelah mengetahui “semuanya” kemudian bersumpah “Saat aku menjadi Raja Kolasa, Aku akan balas dendam kepada suku Sakya”. Ketika Buddha Gautama mengetahui kejadiaan tersebut, Beliau mengetahui bahwa takdir dari negaranya telah ditentukan, karena orang-orang suku Sakya telah melanggar aturan Internasional kala itu.

Bab 3. Usaha Buddha Gautama menghentikan peperangan.
Setelah Raja Suddhodana (ayah Buddha Gautama) wafat, Jenderal Mahanama menjadi Raja Kapilavastu. Beberapa tahun telah berlalu dan dua negara hidup berdampingan dengan damai karena Raja dan Ratu Kosala beserta Putra Mahkota Jeta adalah pengikut Buddha Gautama. Tetapi dunia adalah tempat yang fana, damai kemudian berakhir ketika Raja dan Ratu Prasenajit pergi keluar istana untuk melakukan inspeksi suatu keperluan. Pangeran Virudhaka melakukan kudeta militer, menggulingkan kekuasaan Raja dan membunuh saudara tirinya putra mahkota Jeta.
Dalam kebingungan Raja Prasenajit dan Ratu “budak” nya melarikan diri ke Kapilavastu meminta suaka politik. Segera setelah itu Raja Prasenajit yang saat itu berusia 80 tahun meninggal karena sakit. Versi lain menceritakan bahwa Raja dan Ratu melarikan diri ke Kerajaan Magadha, meminta bantuan Ajatashatru untuk memulihkan kekuasaannya, tetapi sebelum sempat bertemu dengan Raja Ajatashatru Raja Prasenajit wafat.
Sementara itu Pangeran Virudhaka , memegang kekuasaan penuh dan mengumumkan bahwa dia adalah raja dari Kosala dan menyatakan perang terhadap Kapilavastu.
Ketika Buddha Gautama mengerti tentang konflik yang segera akan terjadi, Beliau berusaha untuk menghentikan laju pasukan Kosalan dengan bermeditasi dibawah pohon mati dan menghadap ke arah datangnya pasukkan Raja Virudhaka .
Meskipun Raja Virudhaka sama sekali tidak suka dengan Buddha Gautama, tetapi dia menghentikan kereta kudanya dan bertanya kepada Buddha “Anda seharusnya bermeditasi di bawah pohon Bodhi, bukannya di bawah pohon mati.
“Anda benar, “ jawab Buddha “tetapi apalah gunanya Pohon Bodhi tanpa cinta kasih dan perdamaian?”
Adalah hal yang lumrah di India pada saat itu bahwa jika dalam perjalannya pasukan bersenjata berjumpa secara kebetulan dengan seorang pertapa suci, pasukan tersebut harus mundur kembali. Dan saat itu pasukkan Raja Virudhaka bertemu dengan Buddha Gautama. Dikarenakan mengikuti aturan internasional kala itu, Raja Virudhaka memerintahkan pasukkannya untuk kembali pulang.
Segera setelah itu Raja Virudhaka melakukan serangan ke dua dan ke tiga, setiap kali itu dia bertemu Buddha duduk dibawah pohon mati menghadang pasukannya. Jadi sesuai dengan aturan internasinal India kuno, pasukan Kasolan kembali pulang.
Setelah terjadi sebanyak empat kali, kali yang ke-empat Buddha Gautama tidak berada di tempat itu, dan pasukan Raja Virudhaka maju menyerbu ke Kapilavastu.

Bab 4. Kegagalan kekuatan mistik Maha Maudgalyana
“Yang Mulia Buddha” kata Ananda, suatu hari di biara, “Mengapa Anda nampak begitu sedih ?”. “Orang-orang suku Sakya akan dibantai minggu ini” dengan sedih Sang Buddha menjawab. Mereka telah melanggar aturan internasional dan telah menghina seorang pangeran dari kerajaan tetangga. Mereka tidak pernah merasa bersalah terhadap apa yang telah mereka lakukan dan juga tidak pernah meminta maaf atas kesalahan mereka. Tidak perduli siapa leluhur mereka, seorang manusia harus diperlakukan dengan terhormat. Karena itu, karma orang-orang suku Sakya telah matang dan tidak banyak yang bisa saya lakukan untuk menolong mereka.
“Tetapi, itu adalah tanah air saya” protes Maha Maudgalyana, salah seorang siswa senior Buddha Gautama. “Saya akan melakukan apapun untuk menolong Kapilavastu”
“Ini merupakan dosa mereka, dan tidak ada seorangpun yang bisa lepas dari hukum karma” kata Buddha. “Jika mereka tidak mengaku bahwa mereka bersalah, tidak seorangpun bisa menolong mereka!”
Kerjaan Kapilavastu telah terkepung oleh pasukan Kasolan sekarang. Maha Maudgalyayana yang memiliki kekuatan mistik, terbang ke dalam kota dan mengambil 500 orang Sakya dan meletakkannya ke dalam mangkuk pindapata. Kemudian dia membawa pergi mangkuk itu, terbang ke tempat yang aman. Tetapi ketika dia membuka mangkuknya dan melihat kedalam mangkuk, ternyata tidak ada seorangpun didalamnya, yang dia dapatkan hanyalah semangkuk darah. Sekarang dia mengerti bahwa hukum karma adalah hukum tertingginya alam semesta, dan tidak seorangpun bisa berada diatas dan mengatasinya.

Bab 5. Pembantaian
Setelah beberapa hari peperangan, Jenderal Mahanama menyerah, pada jaman itu “menyerah” juga berarti mati dan Raja Virudhaka segera memberi perintah untuk melakukan pembantaian semua 30.000 orang suku Sakya.
“Apapun yang terjadi” kata Jenderal Mahanama kepada Raja Virudhaka, “Anda adalah masih cucu adopsi saya, Saya memiliki sebuah permintaan terakhir”
“Apa permintaan itu ?”
“Mudah untuk membunuh banyak orang Sakya, Saya memohon kepadamu untuk melepaskan sejumlah orang, Saya akan menenggelamkan diri ke dalam sungai sementara itu tolong Anda biarkan orang-orang Sakya melarikan diri. Ketika saya muncul ke permukaan air untuk pertama kalinya, Anda bisa memulai pembunuhan” kata Jenderal Mahanama.
“Baik, “ kata Raja Virudhaka sambil tertawa. “Saya ingin tahu seberapa lama kamu dapat bertahan dalam air”
Kemudian orang-orang Sakya mulai melarikan diri, dan Raja Virudhaka tertawa kencang menertawakan musuhnya, dia berpikir adalah hal yang mengelikan melihat mereka lari tungang langgang bersamaan. Tetapi ketika sebagian besar orang Sakya telah melarikan diri, Raja Virudhaka menjadi curiga, “Bagaimana seorang Jenderal Mahanama dapat berada dalam air begitu lama? Dia mengirim tentaranya untuk mengecek hal ini.
“Yang Mulia, ” kata prajurit setelah melakukan investigasi “Jenderal Mahanama telah meninggal dunia. Dia menyerahkan nyawanya untuk menyelamatkan orang-orang suku Sakya”.

Bab 6. Akhir yang tragis
Itulah Raja Virudhaka, anak dari pengikut taat Buddha Gautama, membunuh keluarga Buddha Gautama, membantai suku Sakya. Tapi singkat setelah kemenangnya, kebakaran terjadi dalam istananya. Apakah itu merupakan suatu kecelakaan atau dilakukan sengaja oleh musuh-musuhnya, tidak seorangpun yang tahu. Tetapi sepertinya tidak seorang pun mempedulikan apakah dia dan Ratu nya terbunuh dalam kebakaran tersebut.
Akhirnya, pengikut Buddha Gautama lainnya, Raja Ajatasatru, mengkonsolidasikan kedua kerajaan tersebut (Kapilavastu dan Kosala) kedalam kerajaan Rajagrha
vincentlouid

KERAJAAN MAGADHA DAN DINASTI KHUSANA

Senin, 05 Oktober 2015

KERAJAAN MAGADHA DAN DINASTI KHUSANA
KERAJAAN MAGADHA DAN DINASTI KHUSANA SERTA HUBUNGANNYA DENGAN DUNIA BARAT
Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah: Sejarah Asia Selatan
Dosen Pembimbing : Hari Naredi, M.Pd.,

Disusun Oleh :
Kelompok I
Angga Retno Malia Sari (1301085002)
Dhanu Wibowo (1301085007)
Mirza Widiarto (1301085014)
Muhammad Helmi Amrullah (1301085016)
Yunda Anugrah Putri (1301085022)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN SEJARAH
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PROF. DR. HAMKA
2015
KATA PENGANTAR

Assalamualikum Waruhmatullahi Wabarakatuh
Puji syukur dipanjatkan hanya kepada Allah SWT yang telah memberikan kekuatan dan segala pengertian sehingga penulis dapat menyelesaikan Makalah dengan judul “KERAJAAN MAGADHA DAN DINASTI KHUSANA SERTA HUBUNGANNYA DENGAN DUNIA BARAT”. yang akan diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Sejarah Asia Selatan dengan dosen pembimbing mata kuliah Hari Naredi,M.Pd
Dalam penulisan Makalah ini tidak terlepas dari bantuan, bimbingan, cinta kasih dan kerja sama serta doa dari berbagai pihak. Untuk itu penulis menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada orang yang ada di sekitar penulis yang telah membantu dalam kerjasamanya .
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penulisan Makalah ini.Karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun sebagai pedoman di masa mendatang.Maka penulis dengan penuh rasa syukur mempersembahkan Makalah ini semoga bermanfaat untuk kita semua.
Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Jakarta,20 September 2015

Penyusun,

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR :……………………………………………………………………………….. i
DAFTAR ISI :…………………………………………………………………………………………….. ii
BAB I PENDAHULUAN :
1. Latar belakang :………………………………………………………………………………… 1
2. Rumusan masalah :……………………………………………………………………………. 2
3. Tujuan :……………………………………………………………………………………………. 2
BAB II PEMBAHASAN :
1. Kerajaan Maghada dan Hunbungannya dengan Dunia Barat………………….. 3
2. Penyerbuan oleh Iskandar Zulkarnain………………………………………………….. 5
3. Dinasti Maurya…………………………………………………………………………………. 5
4. Dinasti Sungha……………………………………………………………………………… …. 12
5. Dinasti Kanwa………………………………………………………………………………. …. 13
6. Dinasti Khusana dan Hubunganya dengan Dunia Barat…………………….. …. 13
7. Perkembangan Kerajaan Kushan……………………………………………………… …. 15
8. Raja yang Memerintah…………………………………………………………………… …. 19
BAB III PENUTUP :
1. Kesimpulan…………………………………………………………………………………… …. 20
DAFTAR PUSTAKA………………………………………………………………………………. …. 21

BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Kisah sejarah di kawasan Asia Seatan memang sangat menarik apabila di simak, peradaban yang muncul di kawasan tersebut menunjukan bahwa sejarah besar pernah hidup di zaman ini dengan tin gkat kejuan hidup yang sudah tidak primitif lagi, munculnya kerajaan-kerjaan di wilayah sungai Indus dan Gangga inilah yang menyebabkan peradaban lahir dan sangat maju pada masanya.
Sistem pemerintahan yang telah mengenal sistem kerjaan, merupakan kejuan dalam bidang perintahan, selain itu ilmu pengetahuan juga sudah berkembnag dengan baik dibuktikan dengan adanya tata letak kota yang sangat baik. Tidak hanya itu peradaban di masa ini juga dikenal dengan perdaban yang melahirkan agama Hindu di wilayah Asia Selatan yang hingga kini menjadi agama masih banyak pemeluknya.
Keunikan sejarah di kawasan Asia selatan ini juga banyak diangkat menjadi Kisah-kisah kolosal bagi sejarah kuno bangsa India, seperti yang sedang buming saat ini di media Televisi tanah air yang banyak menayangkan kisah-kisah kerajaan kuno india yang juga diadopsi oleh kebudayaan Indonesia menjadi kisah – kisah dalam cerita pewayangan jawa, kisah seperti Ashoka, Mahabarata dan yang lainnya diangkat menjadi film kolosal tujuannya adalah membuktikan bahwa peradaban india kuno telah mencapai kejayaan pada masanya.
Untuk memahami perkembnagan peradaban india kuno ini maka kami akan membahas mengenai kerajaan Maghada dan Dinasti Khusana yang merupakan kerajaan kuno india yang sangat besar pada masanya.

2. Rumusan Masalah
1) Bagaimana awal mulanya kemunculan kerajaan Maghada dan dinasti Khusan di India?
2) Apasaja peradaban yang lahir saat berdirinya kerajaan Maghada dan dinasti Khusana di india?
3) Apakah kerajaaan tersebut telah memiliki hubungan dengan dunia Barat?
4) Bagaimana keruntuhan dari dua kerajaan tersebut?

3. Tujuan
1) Mengetahui latar belakang kemunculan kerajaan besar India kuno
2) Mengetahui kemajuan-kemajuan yang lahir saat pemerintahan dua kerajaan besa rtersebut
3) Mengetahui hubungan politik yang telah dijalankan oleh dua kerajaan ini dalam hungungannya dengan dunia barat
4) Mengetahui penyebab runtuhnya kerajaan tertua di India

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Kerajaan Maghada dan Hunbungannya dengan Dunia Barat
Pada sekitar abad VII SM, di India bagian utara telah berdiri beberapa kerajaan seperti kerajaan Ghandara, Kosala, Kasi dan Maghada. Namun diantara kerajaan tersebut yang paling maju serta memiliki pengeeuh yang besar di wilayan India adalah kerajaan Maghada yang memiliki kekutan paling besar.
Awal berdirinya kerajaan Maghada yaitu kerajaan ini didirikan oleh Sisunaga pada sekitar tahun 642 SM. Ibukotanya terletak di Giripraja atau Rajgir yang sekarang diken al dengan Rajagriha. Dalam sejarahnya kerajaan ini bermula dari Dinasti Sisunaga yang memerintah kurang lebih selama 642-414 SM. Yang kemudian dilanjtkan oleh pemerintahan dinasti Nanda pada sekitar tahun 413-322 SM. Lalu selnjutnya pemerintahan dilanjutkan lagi oleh dinasti Maurya yangmemerintah dari tahun 322-185 SM. Setelah dinasti Maurya runtuh maka pemerintahan digantikan oleh Dinasti Sungha yang memerintah dari tahun 185-75 SM. Dan dilanjutkan lagi oleh dinasti Kanwa yang memerintah dari 75-28 SM.
1) Dinasti Sisunaga 642-413 SM.
Dinasti ini memerintah kerajaan Maghada dengan 5 orang Rajanya. Diantara kelimanaya raja yang paling terkenal adalah Raja Bimbisara (540-490 SM) dia melakukan perluasan wilayah hingga ke kerajaan Kosala dan Vaisali. Selain itu pada saat yang bersamaan , Darius Hustapes raja dari Imperium Persia (522-486) juga sedang melakukan ekspansi ke wilayah India. Darius berhasil menaklukan kerajaan Gandara dan kerajaan yang letaknya berada di sekitar Pashawar serta Rawilpindi. Dalam ekspansinya unuk menaklukan wilayah sungan Indus Darius memerintahkan para sukarelawan Yunani yaitu bernama Scylax yang menjadi mata-mata di kawasan sungai Indus. Ekspansi darius itu berhasil menduduki wilayah sind dan Punjab bagian barat Darius berhasil menegakan Imperium Persia di wilayah India barat laut pada abad VI SM.
Menurut laporan dari Herodotus , sejarawan Yunani abad V SM yang menulis perang antara Yunani dengan Persia yang terjadi pada 492-490 SM. Wilayah india berada dibawah kekuasaan Darius merupakan provinsi terkaya dan paling padat penduduknya. Mereka harus membayar upeti sekitar 360 talen Emas kepada pemerintahan Darius. Ketika perang antara Yunani dan Persia Meletus , wilayah India menyumbang kontingen tentara dalam angkatan bersenjata Persia meliputi kesatuan Infatri, Kavaleri, kereta perang dan pasukan gajah.
Raja Bimbisara kemudian digantikan oleh putranya, Ajatasaru, yang dikenal sebagai raja pelindung agama jain (Jainisme). Dalam masa pemerintahnnya , agarna Budha dan Jain saling bersaing memperebutkan pengaruh di Istana Maghada. Rupanya agama Jain lebih menarik hati raja Ajatasaru. Suatu peristiwa penting yang terjadi pada masa raja Ajatasaru ini adalah dipindahkannya ibukota kerajaan Maghada ke Giripraja ke Pataliputra di tepi sungai Gangga yang sekaranng menjadi kota Patna.
Pada tahun 413 SM, dinasti yang didirikan oleh Sisunaga digulingkan oleh perdana mentrinya yaitu Mahapadma Nanda, yang kemudian mendirikan Dinasti Nanda.
2) Dinasti Nanda, Mamerintah 413-322 SM
Dinasti Nanda memerintah kerajaan Maghada sekitar satu abad lamanya. Menurut salah satu sumber, ada 9 orang raja yang memerinyah aqtas nama dinasti Nanda. Namun dinasti ini kurang disenang oleh rakyat karena dalam memerintah Maghada memberlakukan peraturan yang memberatkan rakyat, misalnya kewajiban membayar pajak yang sangat tinggi.pada 322 SM, Dinasti Nanda digulingkan kekuasaanya oleh Candragupta yang dikenal dengan pendiri dinasti Maurya.
Salah satu kejadian menarik menjelang berakhirnya dinasti Nanda ini ialah penyerbuan yang dilakukan oleh iskandar Zulkarnain (Alexander the Great) ke india sekitar 326 SM.
3) Penyerbuan oleh Iskandar Zulkarnain.
Iskandar Zulkarnain putra raja Mecedonia yang memerintah kerajaan itu selama periode 354-323 SM. Dipandu oleh gurunya yaitu Aristoteles (384-322 SM) seorang filuduf yang menggetarkan dunia.
Penaklukan itu dimulai pada 334 SM ke wilayah Asia Kecil yang sekarang menjadi wilayah Turky dengan membawa serdadu sebanyak 35.000 orang, Iskandar kemudian menaklukan wilayah-wilayahnya dengan cepat.
4) Dinasti Maurya
Menurut salah satu sumber, Chandragupta telah bertemu dengan zulkarnain dan bayak belajr tentang keberhasilan penakluknya. Chandragupta kemudian terbakar oleh ambisi yang sama. Dibantu oleh penasihatnya Brahmin bernama Canakya , Chandragupta melakukan penaklukan-penaklukan.
Dalam jangka waktu dua tahun setelah kematian Iskandar Zulkarnain, Chandragupta berhasil menggalang kekuatan untuk menggulingkan dinasti Nanda, dan menguasai kota Pataliputra. Usaha pertama yang dilakukan oleh Chandragupta ialah melakukan konsolidasi wilayah kekuasaannya. Sebab keadaan itu cukup genting,karena salah seorang jendral Iskandar yaitu Seleucus, yang berkuasa di Asia Kecil, ingin menaklukan India kembali. Beruntung Seleucus menyerahkan sebagian dari Afghanistan (dari Kabul sampai Heart) kepadanya. Bahkan Chandragupta menikahi putrinya Celucus, hingga hubungan antara Yunani-India menjadi baik.
Hubungan baik itu terus terjalain , kemudian Seleucus mengirim duta besarnya yang ditempatkan di kota Pataliputra yaitu Magastenes ynag meninggalkan catatan-catatan penting tentang perkembangan kerajaan Magadha khususnya pada masa pemerintahan Chandragupta, antaralain pada saat Chandragupta menjadi raja Ia hidup dalam kemewahan namun tidak pernah tenang. Raja memiliki kesatuan polisi rahasia dan mata-mata yang disebar untuk menjaga keamanan. Sistem pemerintahan kerajaan Magadha dibagi menjadi 3 provinsi, yang masing-masing diperintah oleh raja muda dan berpusat di Taksasila,Ujjain,dan Vaisali. Dalam memerintah kerajaaan raja dibantu oleh para mentri yang membawahi departemen-departemen.
Adapula laporan lain mengenai perkembangan kerajaan Maghada yang sejaman dengan Magasthenes adalah buku Athashastra, (Ilmu Pemerintahan) yang dikarang oleh Canakya sebagai penasihat Chandragupta. Buku tersebut berisi berbagai Aspek tentang teori dan Praktek pemerintahan . misalnya mendiskusikan tentang tugas raja , para menteri dan penasihat raja departemen-departemen pemerintah diplomasi, perang dan damai. Juga memberikan Rincian tentang angkatan bersenjata yang dimiliki oleh Chabdragupta, meliputi Infantri (pasukan pejalan kaki, kavaleri (pasukan berkuda) Chariot (pasukan kereta perang) dan pasukan gajah.
Masalah yang diceritakan dalam buku tersebut adalah tentang perdagangan, hukum dan peraturan Istana, pemerintahan kotapraja, adat istiadat, masyarakat, perkawinan, pertambangan dan hak-hak wanita, pajak, penghasilan, pertanian, pabrik, seniman, pasar, tanaman pangan, pengairan, perkapalan, navigasi, dan paspor.
Chandragupta diganti oleh Putranya, Bindhusara yang memerintah Maghada dari tahun 298-272 SM. Selama pemerintahannya, Bindhusara di juluki sebagai Amitragatra (Sang Penakluk), karena berhasil menaklukan wilayah pegunungan Windhya, mungkin daerah Raichun yang di kenal sebagai tambang emas.
Raja paling terkemuka dalam dinasti Maurya ialah Asoka. Pada 273 SM diberitakan bahwa Asoka telah menerima mahkota kerajaan Maghada dari ayahnya Bindhusara.
Nama “Asoka” berarti ‘tanpa duka’ dalam bahasa Sanskerta (a – tanpa, soka – duka). Asoka adalah pemimpin pertama Bharata (India) Kuno, setelah para pemimpin Mahabharata yang termasyhur, yang menyatukan wilayah yang sangat luas ini di bawah kekaisarannya, yang bahkan melampaui batas-batas wilayah kedaulatan negara India dewasa ini.
Ibu Asoka bernama Dharma Asoka memiliki beberapa kakak dan hanya satu adik, Witthasoka. Karena kepandaian yang meneladani dan kemampuannya berperang, ia dikatakan merupakan cucu kesayangan kakeknya, maharaja Candragupta Maurya. Maka seperti diceritakan dalam bentuk legenda, ketika Candragupta Maurya meninggalkan kerajaannya untuk hidup sebagai seorang Jain, ia membuang pedangnya. Asoka menemukan pedangnya dan menyimpannya.
Maka sementara ia berkembang menjadi seorang prajurit ulung yang sempurna dan seorang negarawan lihai, Asoka memimpin beberapa regimen tentara Maurya. Popularitasnya yang naik di seluruh wilayah kekaisaran membuat kakak-kakaknya menjadi cemburu karena mereka cemas ia bisa dipilih Bindusara menjadi maharaja selanjutnya. Kakaknya yang tertua, pangeran Susima, putra mahkota pertama, membujuk Bindusara untuk mengirim Asoka mengatasi sebuah pemberontakan di kota Taxila, di provinsi barat laut Sindhu, di mana pangeran Susima adalah gubernurnya. Taxila adalah sebuah daerah yang bergejolak karena penduduknya adalah sukubangsa Yunani-India yang suka berperang dan juga karena pemerintahan kakaknya, pangeran Susima kacau. Oleh karena itu dalam daerah ini banyak terbentuk milisi-milisi yang mengacau keamanan. Asoka setuju dan bertolak ke daerah yang sedang dilanda huru-hara. Maka ketika berita bahwa Asoka akan datang menjenguk mereka dengan pasukannya, ia disambut dengan hormat oleh para milisi yang memberontak dan pemberontakan bisa diakhiri tanpa pertumpahan darah. (Provinsi ini di kemudian hari memberontak labUgi ketika Asoka memerintah, namun kemudian ditumpas dengan tangan besi).
Keberhasilan Asoka membuat kakak-kakaknya semakin cemas akan maksudnya menjadi maharaja penerus, maka hasutan-hasutan Susima kepada Bindusara membuatnya membuang Asoka. Asoka kemudian pergi ke Kalinga dan menyembunyikan jatidirinya. Di sana ia bertemu dengan seorang nelayan wanita bernama Karubaki, dan ia jatuh cinta. Prasasti-prasasti yang baru ditemukan menunjukkan bahwa ia kelak menjadi permaisuri selirnya yang kedua atau ketiga.
Sementara itu, ada sebuah pemberontakan lagi, kali ini di Ujjayani (Ujjain). Maharaja Bindusara mengundang Asoka kembali setelah dibuang selama dua tahun. Asoka pergi ke Ujjayani dan pada pertempuran di sana terluka, tetapi para hulubalangnya berhasil menumpas pemberontakan. Asoka kemudian diobati secara diam-diam sehingga para pengikut setia pangeran Susima tidak bisa melukainya. Ia diurusi oleh para bhiksu dan bhiksuni beragama Buddha. Di sinilah ia pertama kalinya berkenalan dengan ajaran Buddha, dan di sini pula ia berjumpa dengan Dewi, yang merupakan perawat pribadinya dan putri seorang saudagar bernama Widisha. Maka setelah pulih, ia menikahinya. Hal ini tidak bisa diterima oleh Bindusara bahwa salah seorang putranya menikah dengan seorang penganut Buddha, maka dia tidak memperbolehkannya tinggal di Pataliputra, tetapi mengirimnya kembali ke Ujjayani dan membuat menjadi seorang gubernur.
Tahun selanjutnya berjalan cukup tenang untuknya dan Dewi akan melahirkan putranya yang pertama. Sementara itu maharaja Bindusara mangkat. Sementara berita putra mahkota yang belum lahir menyebar, Pangeran Susima berniat untuk membunuhnya; namun si pembunuh justru membunuh ibunya. Menurut legenda, dalam keadaan murka, pangeran Asoka menyerang Pataliputra (sekarang Patna), dan memenggal kepala kakak-kakaknya semua termasuk Susima, dan membuangnya di sebuah sumur di Pataliputra. Pada saat tersebut banyak orang yang menyebutnya Canda Asoka yang artinya adalah Asoka si pembunuh dan tak kenal kasih.
Sementara Asoka naik takhta, ia memperluas wilayah kekaisarannya dalam kurun waktu delapan tahun kemudian dari perbatasan daerah yang sekarang disebut Bangladesh dan Assam di India di timur sampai daerah-daerah di Iran dan Afganistan di barat; dari Palmir Knots sampai hampir di ujung jazirah India di sebelah selatan India.
Perubahan watak atau kepribadian Raja Asoka dari seorang yang dictator kejam menjadi seorang raja yang lemah lembut, mungkin terjadi ketika Asoka menaklukan kerajaan Kalingga (262 SM), di mana dalam satu hari terbunuh 250.000 jiwa. Sejarawan Inggris menyebutnya dengan Dia punya tangan besi, tetapi sarung tangan dari beludru.
Asoka menjelajah kota dan yang bisa dilihat hanyalah rumah-rumah yang terbakar dan mayat-mayat yang bergelimpangan di mana-mana. Hal ini membuatnya muak dan ia berteriak dengan kata-kata yang menjadi termasyhur: “Apakah yang telah kuperbuat?” Kekejian penaklukan ini akhirnya membuatnya memeluk agama Buddha dan ia memakai jabatannya untuk mempromosikan falsafah yang masih relatif baru ini sampai dikenal di mana-mana, sejauh Roma dan Mesir. Sejak saat itu Asoka, yang sebelumnya dikenal sebagai “Asoka yang kejam” (Canda Asoka) mulai dikenal sebagai sang “Asoka yang Saleh” (Dharmâsoka).
Ia lalu mempromosikan aliran Buddha Wibhajyawada dan menyebarkannnya di dalam wilayahnya dan di seluruh dunia yang dikenal mulai dari 250 SM. Maharaja Asoka bisa dikatakan adalah yang pertama dengan serius mengusahakan pembentukan satuan politik Buddha.
Dalam usahanya ini, ia dibantu oleh putranya Mahinda yang mulia dan putrinya Sanghamitta (yang berarti “mitra Sangha”) dan yang membawa agama Buddha ke Sri Lanka. Asoka membangun ribuan stupa dan vihara bagi penganut Buddha. Stupa-stupa di Sanchi sangat termasyhur dan stupa bernama Sanchi Stupa I didirikan oleh Maharaja Asoka. Selama sisa masa pemerintahannya, ia menganut kebijakan resmi anti-kekerasan ahingsa. Bahkan penyembelihan dan penyiksaan sia-sia terhadap hewan pun dilarang. Margasatwa dilindungi dengan undang-undang sang maharaja yang melarang pemburuan untuk olahraga dan pengisian waktu luang. Pemburuan secara terbatas diperbolehkan untuk maksud konsumsi namun Asoka juga mempromosikan konsep vegetarianisme. Asoka juga menaruh belas kasihan kepada para narapidana di penjara. Mereka diperbolehkan mengambil cuti, sehari dalam waktu setahun. Ia berusaja meningkatkan ambisi profesional rakyat jelata dengan membangun pusat-pusat studi yang mungkin bisa disebut universitas. Ia juga mengupayakan system irigasi bagi pertanian. Rakyatnya diperlakukan secara sama, apapun derajat, agama, haluan politik, ras, sukubangsa dan kasta mereka. Kerajaan-kerajaan di sekeliling wilayahnya yang sebenarnya mudah ditaklukkan ia buat sebagai sekutu yang terhormat.
Asoka juga dipercayai membangun rumah-sakit untuk hewan dan merenovasi jalan-jalan utama yang menghubungkan daerah-daerah di India. Setelah perubahan dirinya, Asoka dikenal sebagai Dhammashoka (bahasa Pali), artinya Asoka, penganut Dhamma, atau Asoka yang Soleh. Bentuknya dalam bahasa Sanskerta adalah Dharmâsoka. Asoka kemudian mendefiniskan prinsip-prinsip dasar dharma (dhamma) sebagai tindakan anti-kekerasan, toleransi terhadap semua sekte atau aliran agama, dan segala pendapat, mematuhii orang tua, menghormati para Brahmana, guru-guru agama dan pandita, baik hati terhadap kawan, perlakuan manusiawi terahadap para pembantu, dan murah hati terhadap semua orang. Prinsip-prinsip ini menyinggung haluan umum etika berkelakuan terhadap sesama di mana tidak ada kelompok agama atau sosial yang bisa menentang.
Maharaja Asoka memerintah selama 41 tahun, dan setelah mangkatnya, dinasti Maurya masih bertahan selama lebih dari 50 tahun. Asoka memiliki banyak selir dan anak, namun nama-nama mereka tidaklah diketahui. Mahinda dan Sanghamitta adalah anak kembar yang dilahirkan istri pertamanya, Dewi di kota Ujjayini. Ia mempercayai mereka untuk menyebarkan agama Buddha di dunia yang dikenal dan tak dikenal. Mahinda dan Sanghamitta pergi ke Sri Lanka dan memasukkan Raja, Ratu dan rakyatnya agama Buddha. Mereka lalu berkeliling dunia sampai ke Mesir dunia Helenistik (Yunani). Sehingga mereka tidak bisa melaksanakan kewajiban pemerintahan. Beberapa arsip langka membicarakan penerus Asoka bernama Kunal, yang merupakan putra Asoka dari istri terakhirnya.
Masa kepemimpinan maharaja Asoka bisa saja mudah menghilang dalam sejarah, dengan berselangnya abad, jika ia tidak meninggalkan arsip sejarah apa-apa. Kesaksian maharaja ini ditemukan dalam bentuk pilar-pilar dan batu-batu karang besar yang dipahati secara megah menjadi prasasti. Isinya adalah ajaran-ajaran dan tindakan-tindakan yang ingin ia sebar luaskan. Selain itu Asoka juga mewariskan kita bahasa tertulis pertama di India setelah kota kuna Harrapa. Namun berbeda dengan di Harrapa, teks-teks Asoka bisa kita pahami. Bahasa yang dipakai Asoka dalam menuliskan teks-teks prasastinya adalah sebuah bentuk bahasa rakyat atau bahasa Prakerta / Prakrit dan bukan bahasa Sanskerta.
5) Dinasti Sungha
Dinasti Sungha didirikan oleh Pushamitra. Dia seorang Hindu, penganut Brahmana, yang tidak menyukai agama Budha. Maka dalam pemerintahannya, adat kebiasaan agama Hindu di hidupkan lagi. Yang terpenting adalah upacara Asvamedha (Horse Sacrifice atau pengorbanan) ketentuan upacara Asvamedha adalah
Seekor kuda yang paling bagus, setelah dihiasi dalam suatu upacara, dilepaskan dan dihalau kemana-mana. Setiap negeri atau daerah, di mana kuda itu melewati, harus tunduk atau jika tidak mau, di perangi. Setelah jangka satu tahun, kuda tersebut di tangkap, di bunuh, dan di korbankandalam suatu upacara pesta kemenangan.
Raja dinasti Sunghayang terakhir, diduga berada dibawah perdanamentrinya , Vasudewa, hanya sekedar menjadi boneka . belakangan Vasudewa membunuhnya dan mengambil alih kekuasaan dinasti Sungha. Dialah pendiri dinasti Kanwa.

6) Dinasti Kanwa
Dinasti Kanwa yang didirikan oleh Vasudewa yang hanya berkuasa sebentar , sekitar 40 tahun lebih. Kerajaan ini tidak mampu menhan serangan dari kerajaan Andhra yang kemudian berkuasa di Maghada selama hampir 250 tahun (sampai kurang lebih tahun 225 SM)
2.2 Dinasti Khusana dan Hubunganya dengan Dunia Barat
Kushana merupakan pecahan dari suku bangsa yueh Chi dari Tiongkok, yang terdesak oleh suku bangsa Huna pada tahun 174 SM. Mereka tergeser ke wilayah diantara sungai-sungai Oxus dan Jakertes. Sesampainya di Bactria suku bangsa ini menetap dan mendirikan pemerintahan dibawah pemimpin mereka Kadphises. Pada mulanya mereka terdiri dari dua suku bangsa, namun berhasil dipersatukan oleh Kujula Kadphises dari Kushuna (Su’ud,1988:174).
Pada mkalah ini kami akan menjelaskan tentang kerajaan Kushan yang terletak di India bagian Utara. Kerajaan Kushan sendiri berdiri pada tahun 40 Masehi yang Raja pertamanya adalah Raja Kadphises 1 dan Raja yang terkenal adalah Raja Kanishka (120-162 M).
Karena letaknya ditengah-tengah jalur sutra (Silk Road), banyak keuntungan yang didapat oleh Kushan, terutama dari perdagangan, karena kota-kota mereka adalah tempat persinggahan kafilah-kafilah pedagang yang melalui jalur sutera Karena letaknya yang strategis inilah maka Kushan menjadi kerajaan yang besar serta kuat akan kekuatan militernya.
2.3 Perkembangan Kerajaan Kushan
Kushan adalah salah satu kerajaan yang memiliki wilayah sangat luas yg membentang dari India, Pakistan sampai utara Afghanistan, berbatasan langsung dengan Kekaisaran Han (Dinasti Han) di timur dan Parthia (Persia) di Barat. Asal muasal Kerajaan Kushan dimulai dari eksodus besar-besaran bangsa Yue-Chi (Yuezhi) dari barat laut China (sekarang Xinjiang) akibat serangan dari Xiong nu Khanate dari utara. Mereka (Yue Chi) pindah ke asia tengah, membentuk kerajaan baru dan menaklukkan wilayah utara India, hidukush dan bagian timur Persia.
Yue Chi terbagi menjadi 5 clan yg mendiami wilayah yang berbeda-beda, dan Kushan adalah salah satu dari 5 clan tersebut. Seiring dengan menguatnya Clan Kushan, Pangeran Kujula Kadphises memerintahkan untuk menyerbu 4 clan lainnya sehingga akhirnya 5 clan tersebut disatukan dibawah pimpinan Kushan. Maka dari itulah Kadphises dianggap sebagai Raja pertama dari Kerajaan Kushan.
Karena letaknya ditengah-tengah jalur sutra (Silk Road), banyak keuntungan yang didapat oleh Kushan, terutama dari perdagangan, karena kota-kota mereka adalah tempat persinggahan para pedagang yang melalui jalur sutera. Perekonomian kerajaan hidup bersandarkan kepada perdagangan sutra dan rempah ke Eropa dan emas dan karya seni ke Tiongkok. Untuk itu, banyak sekali pemimpin Kushan yang menciptakan uang logamnya sendiri sebagai alat tukar resmi, sehingga perkembangan koin-koin Kushan memberikan catatan sejarah tersendiri, terutama dalam seni rupa. Masyarakat Kushan sendiri adalah masyarakat nomaden, karena itu mereka memiliki beberapa ibukota, Begram ibukota musim panas dan Peshawar ibukota musim dingin.
Kekuatan utama militer Kushan adalah Cavalry atau Horse Archer (Pasukan pemanah berkuda). Dalam satu agresi militer, bisa terkumpul 100.000 horse Archer. Pada masa jayanya, Kushan sangat kuat, bahkan mereka bisa merebut kembali sebagian wilayah nenek moyang mereka (Yue Chi).
Pada tahun 78 Masehi Raja Kushan merencanakan untuk melakukan persebaran wilayah ke sebelah Timur. Abu Su’ud (1988:175) menyimpulkan “mungkin tahun 78 Masehi tersebut dipakai sebagai awal tarikh Saka, sebagai peringatan atas kemenangan bangsa Saka diwilayah India Utara”.

2.4 Raja yang Memerintah
Raja pertamanya adalah Kadhpises I (tahun 40 masehi). Pada waktu itu kerajaan Romawi sudah terkenal sampai ke India. Menurut berita, Raja Kushan mengirim utusan ke Roma supaya kedua kerajaan itu berdamai dan jangan berperang. Uang – uang Romawi dengan materai kaisar – kaisar yang digunakan dalam perdagangan antara Barat dan India terdapat di beberapa tempat penggalian di India Utara. Mata uang serta arca-arca peniningalan Kushan yang berhasil digali didekat Mathura, memberikan gambaran yang jelas mengenai raja-raja mereka. Secara fisik orang-orang Kushan berbadan besar, gemuk, berjanggut panjang serta roman muka yang mengunjung kedepan.
Abu Su’ud (1988:175) menyebutkan, Setelah Raja pertama dinobatkan, sebuah ekspedisi militer yang besar dilancarkan untuk mempersatukan berbagai daerah diantaranya adalah Kashmir, dan sebagian Turkestan, termasuk Kasghar, Yarkhand dan Khotan. Disebutkan pula bahwa Kadhpises I telah memaksa Tiongkok supaya menyerahkan tahanan perang.
Raja yang terkenal dari kerajaan Kushan adalah Raja Kanishka (120-162 Masehi). Raja Kanishka bergelar Shaonanoshao, yang berarti Raja diraja, serta Dewaputra, yang berarti Putra dewa, bahkan digunakan pula nama berbahasa Tiongkok T’ien Tzu, yang berarti Putra Kahyangan. Dalam mata uang yang dikeluarkan Raja Kanishka, dikatakan bahwa raja memerintah atas berbagai jenis masyarakat, seperti orang-orang Indo-Yunani, Zoroaster, Hindu ataupun Budha, yang berada dikawasan Gandara, yang merupakan daerah lalulintas perdagangan ramai di wilayah Asia tengah.
Kejadian yang terpenting dalm pemerintahan Kanishka adalah perpindahan Kanishka untuk memeluk agama Budha. Yang lebih menarik yang mendorong Kanishka untuk berpindah agama adalah seorang Brahmana yang telah memeluk agama Budha, diaq adalah Pendeta Asvaghosa. Pendeta ini mampu masuk kedalam kalangan istana dan berhasil menjadi kelompok orang terpelajar yang memberikan nasehat kepada Raja
Raja Kaniskha berhasil memajukan kebudayaan Kushan, sehingga kebudayaan itu mempunyai corak baru dalam sejarah India yang dinamakan masa Gandhara yaitu nama negeri tempat untuk memperoleh barang-barang kuno yang dibuat di masa itu. Barang-barang itu kebanyakan terdiri dari lukisan-lukisan yang dipahat pada dinding batu, seperti yang terdapat di candi Borobudur, arca-arca Buddha dan sebagainya. Jika dibandingkan dengan kebudayaan Yunani-Romawi dari permulaan tarikh masehi, nampaklah persamaan corak-­corak di antaranya, seperti cara mengukir tiang­tiang dari sebelah atas, pakaian arca-arca dan wajah orang pada lukisan-lukisan itu yang menyerupai paras orang Yunan. Karna berhasil memajukan kebudayaan itulah maka Raja Kanishka dianggap sebagai raja yang terkenal di kerajaan Kushan. Selain itu pada masa pemerintahan Raja Kanishka ini berhasil mendamikan pertentangan antara Hindu dan Budha. Perdamaian ini tak lepas dari pendeta Asvaghosa yang mempunyai berbagai keahlian. Tidak hanya sebagai filsuf, namun ia juga adalah pengarang, ahli musik. Pertentangan antara Hindu dan Budha dapat diredakan dengan jalan Pendeta Asvaghosa menulis buku agama Budha dalam bahasa Sanskreta (Su’ud, 2006:102).
Sebagai orang Budha Kanishka sangat tertarik pada masalah yang timbul disekitar ajaran Budhisme, dan dia memperhatikan timbulnya kecendrungan perselisihan antara aliran-aliran dalam agama Budha, terutama mengenai isi Kitab Suci agama mereka. Oleh karena itu Kanishka berkeinginan untuk melakukan langkah-langkah perdamaian yang dilakukan oleh Asoka. Dia kemudian membuka muktamar besar agama Budha guna mencari jalan pemecahan berbagai perselisihan itu. Muktamar agama Budha kali ini merupakan muktamar yang keempat kalinya yang diselenggarakan di India dan merupakan muktamar yang terakhir. Muktamar ini dipusatkan di Kundalava, daerah Kashmir dan dihadiri oleh 500 orang biku dari berbagai penjuru anak benua India. Keputusan yang paling berarti dari muktamar ini ialah dikeluarkannya sebuah komentar atau tafsir atas kitab suci, dan diterbitkannya sebuah ensiklopedi agama Budha yang berjudul Mahavibhosa.
Menurut tafsir bangsa Tiongkok yang datang kemudian, Raja kanishka memerintahkan khotbah-khotbah Budha digoreskan pada lempengan tembaga merah. Kemudian memasukkan naskah-naskah itu kedalam tempat khusus dan menutupnya rapat-rapat, dan didirikan diatas nya sebuah stupa dengan kitab suci ditengahnya.
Pada tahun 162 Masehi Kanishka wafat akibat dicekik dalam selimut kapasnya, ketika raja dalam keadaan sakit. Nampaknya hal itu dilakukan oleh sebuah komplotan rakyat yang merasa tidak puas karena sifatnya yang tamak dan haus akan kekuasaan. Setelah kematian Kanishka tonggak kekuasaan kerajaan Kushan dilanjutkan oleh putranya yaitu Vasishka dan Huvishka, yang pada saat itu menjadi Raja muda. Tidak jelas bagaimana pemerintahan berlangsung pada masa ini akan tetapi disebutkan dengan jelas bahwa raja-raja ini telah menjadi pelindung agam Budha.
Raja berikutnya yang memerintah di Kushan yakni Raja Vasudeva (182-220) adalah raja terakhir yang masih dapat mempertahankan persatuan dalam kerajaannya. Tetapi di masa pemerintahannya, tanda-tanda keruntuhan sudah mulai nampak. Mula-mula muncul penyakit pes yang menular dari Babylon sebelah barat sampai di Eropa dan ke arah timur hingga di India yang menyebabkan berjuta-juta orang meninggal, banyak di antaranya merupakan tentara kerajaan. Kejadian yang kedua adalah kekuasaan kerajaan Persia yang dipimpin oleh raja baru, yakni Raja Ardhasir dari keluarga Sassaniya, makin mengancam. Setelah Raja Vasudeva wafat, kerajaan Kushan terpecah, seperti kerajaan Andhara di India Tengah, kerajaan Kushan lenyap juga dari sejarah. Masa yang dimulai dengan keruntuhan kerajaan Kushan dan Andhra sampai zaman Gupta, yang meliputi lebih kurang 100 tahun adalah suatu zaman yang sangat sulit dalam sejarah India.

2.5 Tabel 1: Tahun-tahun Penting di Kerajaan Kushan
174 SM
Migrasi Yueh Chi dari Tiongkok
130-58 SM
Suku Bangsa Saka mengusir bangsa Yunani dari Bactria
58-7 SM
Permulaan Tarikh Vikrama
48 M
Kadphises I dari suku bangsa Kushan menaklukan Panjab
77-78 M
Kadphises I wafat, digantikan oleh Kadphises II
78 M
Awal Tarikh Saka
120 M
Kanishka naik tahta
162 M
Kanishka wafat digantikan oleh Huvishka
182 M
Huvishka wafat digantikan oleh Vasudewa
220 M
Vasudeva wafat : disintegrasi kerajaan Kushan

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Pada sekitar abad VII SM, di India bagian utara telah berdiri beberapa kerajaan seperti kerajaan Ghandara, Kosala, Kasi dan Maghada. Namun diantara kerajaan tersebut yang paling maju serta memiliki pengeeuh yang besar di wilayan India adalah kerajaan Maghada yang memiliki kekutan paling besar.
Awal berdirinya kerajaan Maghada yaitu kerajaan ini didirikan oleh Sisunaga pada sekitar tahun 642 SM. Ibukotanya terletak di Giripraja atau Rajgir yang sekarang diken al dengan Rajagriha. Dalam sejarahnya kerajaan ini bermula dari Dinasti Sisunaga yang memerintah kurang lebih selama 642-414 SM. Yang kemudian dilanjtkan oleh pemerintahan dinasti Nanda pada sekitar tahun 413-322 SM. Lalu selnjutnya pemerintahan dilanjutkan lagi oleh dinasti Maurya yangmemerintah dari tahun 322-185 SM. Setelah dinasti Maurya runtuh maka pemerintahan digantikan oleh Dinasti Sungha yang memerintah dari tahun 185-75 SM. Dan dilanjutkan lagi oleh dinasti Kanwa yang memerintah dari 75-28 SM.

DAFTAR PUSTAKA

Suwarno, Dinamika Sejarah Asia Selatan, Penerbit Ombak Yogyakarta, 2012.
Abdu Su’ud, Asia Selatan, UNNES PRESS Semarang,2006.

Penulis : Mirza

Dibagikan oleh : Mahesa Reksa Kembara
* * *

DINASTI GUPTA

Sabtu, 01 Maret 2014
PERJALANAN DINASTI GUPTA DI ANAK BENUA 

(Dari Chandragupta sampai Purugupta)

Sekitar tahun 1800—600 SM, setelah kota-kota besar ditinggalkan, masyarakat pertanian tinggal di permukiman-permukiman yang lebih kecil di Lembah Indus dan Gangga mereka membaur dengan orang-orang yang datang dari Asia Barat. Para ahli cerita menggubah Weda, puisi, dan himne yang kemudian menajadi dasar agama Hindu. Gupta merupakan salah satu dinasti di daerah India Selatan yang didirikan oleh raja Chandragupta I pada tahun 319 M.yang telah berhasil menyatukan seluruh india selatan menjadi satu dinasti Gupta. Antara Candragupta I dengan Candragupta Maurya dari kerajaan Magadha tepatnya pada masa dinasti Maurya tidaklah sama. Agama yang dianut oleh dinastiGupta adalah agama Hindu, sedang agama yang dianut oleh Candragupta Maurya adalah agama Buddha.
Diketahui dari Kerajaan Gupta ini pernah dipimpin oleh beberapa orang raja. Raja Candragupta (320 M—330 M), Samudragupta Sarvarajaccheta (335M—376 M), Candragupta II yang bergelar Vikramaditya (376 M—415 M), Kumaragupta (415 M—455 M), Skandagupta (455M—467 M), dan Purugupta yang merupakan raja terakhir dari Dinasti Gupta. Pada masa kepemimpinan Candragupta II kerajaan ini mencapai masa keemasan.
Gupta merupakan dinasti yang besar di India, namun demikian tidak semua orang mengetahui tentang sejarah dari dinasti ini. Termasuk di dalamnya para mahasiswa, inilah yang mendorong kelompok kami untuk menuliskan tentang sejarah dari Dinasti Gupta.
2.1 Masa Awal Berdirinya Dinasti Gupta
Setelah kerajaan Kushana runtuh, India utara seakan menjadi daerah yang mati, namun sejak Candragupta I muncul mendirikan Dinasti Gupta di sana, India Utara kembali menjadi daerah yang besar. Hal ini disebabkan Candragupta I melakukan hal kontoversial dengan meniru Chandragupta Maurya yang ingin menandingi dan mengusir Iskandar Zulkarnain diperbatasan barat negaranya, Magadha, sekitar abad IV SM. Kemudian Chandragupta mendirikan Dinasti Gupta yang berkurasa di India sekitar 200 tahun.
Mengenai asal-usul dari Candragupta I ini masih diragukan dan masih kurang jelas, apakah dia keturunan dari Candragupta Maurya atau bukan. “Apakah pendiri wangsa Gupta ini memang keturunan langsung wagsa Maurya pantas diragukan, dan memang ia mengikuti jalan lain menuju kekuasaannya.” (Schulberg, 1983:93). Jika Candragupta Maurya menjadi pemimpin karena sebelumnya mengadakan ekspansi-ekspansi ke berbagai wilayah, dengan mengadakan konsolidasi wilayah kekuasaannya, maka Chandragupta mengawali kepemimpinannya lewat jalan perkawinan politik dengan putri raja dari suku Licchavi.
Seperti yang telah disebutkan di atas bahwa untuk mendirikan dinasti yang baru ini, Chandragupta yang pada saat itu dipercayai sebagai seorang ksatria Arya dan diduga sebagai penguasa di dekat Pataliputra mengambil langkah politiknya dengan mempersunting seorang putri raja dari Suku Licchavi yang terdapat di Vaisali yang bernama Kumala Devi. Setidaknya suku Licchavi tersebut pernah berkuasa di India bagian utara, akan tetapi suku ini tenggelam karena munculnya Dinasti Maurya yang pernah dibangun oleh Chandragupta Maurya.
Chandragupta menetapkan Pataliputra sebagai ibu kota negara dan sekaligus sebagai tempat pusat pemerintahan pada waktu itu. Kemudian tanggal 26 Februari 320 M ditetapkan sebagai awal masa pemerintahannya sebagai raja dengan tandai

dikeluarkannya mata uang baru. Tahun itu pula yang kemudian di anggap sebagai awal tarikh gupta. Pada masa awal kekuasaan Candragupta I ini meluputi sebagian besar wilayah India Utara yang membentang dari Magadha sampai Allahabad.
Mengenai kepemimpinan Chandragupta ini tidak begitu banyak diketahui. Karena keterbatasan suber sejarah yang menyebutkan tentang Chandragupta. Kebanyakan sumber menyebutkan Samaragupta dan Chandragupta II, sehingga dapat diketahui begitu menonjolnya kedua tokoh ini.

2.2 Raja-Raja pada Dinasti Gupta
Dalam sejarahnya, Dinasti Gupta pernah dipimpin oleh beberapa raja, mulai dari saat didirikan oleh Candragupta sampai saat-saat keruntuhan pada pemerintahan dinasti Gupta. Menurut Suwarno (2012: 55-56) raja-raja yang pernah memimpin tampo pemerintahan pada Dinasti Gupta adalah sebagai berikut:
1. Chandragupta I, memerintah 320—330 M.
2. Samudragupta , memerintah 335—376 M.
3. Chandragupta II Vikramaditya, memerintah 376—415 M.
4. Kumaragupta, memerintah 415—455 M
5. Skandagupta, 455—467 M.
6. Purugupta, memerintah 467—473 M.
7. Kumaragupta II, memerintah 473—476 M.
8. Budhagupta, memerintah 476—495 M.
9. Narasimhagupta.
10. Kumaragupta III.
11. Vishnugupta.
12. Vainyagupta.
13. Bhanugupta sebagai raja terakhir.
Suwarno (2012:56) mengatakan, “dari para raja Dinasti Gupta itu, yang paling menonjol adalah Samudragupta dan Chandragupta II, sehingga kedua raja ini yang paling banyak dijelaskan”.

2.2.1 Samudragupta, Sarvarajaccheta (335—376 M)
Samudragupta merupakan salah satu raja dalam Dinasti Gupta. Dia menggantikan ayahnya, Candragupta I yang telah meninggal pada tahun 330 M. Sebagai keturunan suku Licchavi Dauhitra (putra dari putri suku Licchavi), maka dia berkeinginan untuk melanjutkan ambisi ayahandanya untuk menaklukan kawasan-kawasan yang diinginkannya. Bahkan dia melakukan serangkaian penaklukan tersebut dengan gemilang, dengan prestasi dan keperkasaannya itulah Samudragupta digelari Sarvarajaccheta (pembasmi semua raja).
Keberhasilan penaklukan yang gemilang ini tidak terlepas dari ambisi dan semangat muda raja demi melanjutkan ambisi ayahandanya. Untuk melaksanakan ambisi ayahnya Samudragupta menitik beratkan rencana kegiatan kenegaraannya yang terkenal dengan digvijaya atau penaklukkan atas Empat Penjuru Angin. Menurut Su’ud (1988: 200) menyatakan “yang dimaksud Empat Penjuru Angin itu tidak saja empat kawasan di sekeliling kerajaan Gupta, namun juga berarti empat kategori musuh yang harus dihadapi, dan harus ditaklukan”. Dapat ditemukan pula dalam tulisan pada tonggak batu Kausambi, yang menggambarkan empat kategori musuh, sebagai berikut:
· Raja-raja yang berhasil dibunuh dalam ekspedisi penaklukan, kemudian daerahnya disatukan dengan kerajaan Gupta. Yang termasuk kategori ini adalah Raja-raja Hindustan yang bangkit setelah mundurnya kerajaan Kushana.
· Raja-raja yang dikalahkan, namun daerahnya dikembalikan dan raja berstatus baru, yaitu Raja yang harus membayar upeti. Mereka yang termasuk dalam kategori kedua adalah mereka yang juga disebut raja-raja rimba, yang dijadikan pelayan. Di wilayah selatan yang termasuk kategori ini adalah raja-raja di daerah Orissa, yang terletak di antara sungai-sungai Mahnadi dan Godavari.
· Raja-raja di daerah perbatasan yang melarikan diri ketika diserbu, diwajibkan membayar semacam pajak perlindungan. Tetapi kemerdekaan mereka tidak diganggu.
· Raja-raja yang letaknya jauh yang mengakui kekuasaan Raja dinasti Gupta, dengan mengirimkan duta/utusan. Mereka yang termasuk kategori ini adalah raja-raja dari Kamarupa, Samatata di pertemuan antara sungai-sungai Gangga dan Brahmaputra, serta berbagai suku bangsa Saka, Kushana, Malwa, Gujarat, dan Panjab.
tidak dipungkiri pula, bahwa pengaruh kekuasaan dari Kerajaan Gupta juga dirasakan sampai ke Sri Lanka.
Samudragupta merupakan salah seorang penganut agama Hindu yang taat, dengan setia menjalankan aturan Brahmana ortodoks, misalnya melakukan upacara asvameda sebelum aneksasi/ perluasan wilayah. Minatnya pada kesenian membuat Samudragupta memiliki apresiasi yang tinggi. Bahkan dia dijuluki sebagai Kaviraja (raja penyair). Selain itu, di Allahabad, sebatang pilar batu yang awalnya didirikan oleh Asoka pada abad keempat sebelum masehi diubah untuk mengagungkan Samudragupta. Menurut (Dalal, 2007: 48) menyatakan “pilar ini menceritakan bagaimana dia menaklukkan negeri-negeri lain dan membanggakan bahwa ia mengasihi rakyat miskin dan merupakan penyair yang mahir”. Selain itu menurut Schulberg (1983:93) dalam sebuah prasasti di daerah Allahabad yang munkin sama dengan yang disebutkan oleh Dalal, setidaknya terdapat 12 penguasa yang takluk pada Samudragupta, sebelah utara ada 9 raja yang takluk, sedangkan di daerah barat ia bertempur dengan orang-orang sakha di Ujjain.
Meskipun Samudragupta seorang Hindu ortodoks, dia cukup punya rasa toleransi. Sebagai contoh, dia mengangkat seorang penasihat agama Buddha, bernama Vasubhanda. Bahkan dia membuatkan tempat untuk para pengikut Buddha, seperti di Ajanta sebanyak 29 gua dipahat di karang tebing. Tidak khayal jika masa Raja Samudragupta dianggap sebagai puncak dari kerajaan Gupta, sebab kekuasaannya telah mencakup seluruh India Utara.
Dalam bidang sosial dan ekonomi mengenai Samudragupta ini tidak begitu banyak diketahui, akan tetapi pada saat itu dijelaskan bahwa Raja Samudragupta ini mengeluarkan mata uang emas yang antara lain bergambar sang raja sedang bermain alat musik semacam kecapi. Dari pernyataan ini dapat sedikit disimpulkan bahwa perdagangan pada saat itu sudah terbilang maju dan ramai. Hal ini dapat dibuktikan dengan dikeluarkannya mata uang emas oleh Raja Samudragupta.
Sementara dalam bidang kebudayaan saat pemerintahan Samudragupta ini juga dapat dibilang mengalami kemajuan yang cukup pesat. Terutama perkembangan dalam bidang sastra dan musik. Hal ini dapat dibuktikan dengan raja selain sebagai penyair (ingat kaviraja), dia juga sebagai pemusik (ingat mata uang emas yang telah dikeluarkan oleh Samudragupta). Selain sastra dan musik, dalam pemerintahan Samudragupta ini juga telah berkembang Drama, yang dapat dibuktikan dengan bangunan gedung-gedung drama yang indah. Selain itu dalam gedung-gedung itu juga terdapat lukisan-lukisan yang indah pula.

2.2.2 Chandragupta II (376—415 M)
Setelah Samudragupta meninggal, putra sulungnya yang bernama Ramagupta didudukkan di atas takhta. Namun karena adanya tekanan dari suku bangsa Sakha di perbatasan barat laut dan juga Ramagupta merupakan seorang pemimpin yang lemah, sehingga tokoh ini sangat disembunyikan dari silsilah Raja-raja Gupta, maka saudaranya yang bernama Chandragupta (putra Samudragupta dengan putri Datta Devi) mengambil alih kekuasaannya, dengan gelar Chandragupta II.
Gelar Chandragupta II merupakan peringatan atas kejayaan kakeknya yang telah membangun sebuah dinasti. Sebelumnya dia telah melatih diri memimpin masyarakat dengan kedudukan yuvaraja atau bupati pada suatu daerah pada tahun-tahun terakhir masa pemerintahan ayahnya.
Chandragupta II juga dijuluki sebagai Vikramaditya , yang berarti ‘Matahari Kebenaran’. Su’ud (1988: 202) menyatakan “karena kepribadian maupun penampilannya selama dia memerintah menunjukkan sifat-sifat yang menerangi masyarakat”. Sehingga hal inilah yang membuat dia mendapatkan julukan sebagai Vikramaditya. Selain itu ada yang mengatakan bahwa Vikramaditya (mataharari kegagah beranian) merupakan tanda kehormatan atas karya ketentaraannya, dan dia juga merupakan seorang maharaja yang terbesar diantara maharaja Gupta.
Tindakan pertama yang dilakukannya sebagai raja ialah memindahkan ibukota dari Pataliputra ke Ayodhya, sebuah kota terpenting didaerah Kosala atau Oudh sekarang. Pemindahan ibukota ini dimaksudkan untuk memperoleh kembali semangat Hinduisme, karena kita ketahui Ayodhya merupakan salah satu kota suci agama Hindu. Seperti nenek moyangnya, Chandragupta ingin tampil menjadi penguasa dunia (world emperor). “Politik perluasan wilayah yang dilakukan oleh Chandragupta II, ditempuh melalui dua cara:
a. Cara damai, yaitu dengan jalan perkawinan politik (political marriage).
b. Kekerasan, yaitu penaklukan dengan kekuatan militer”. (Suwarno 2012: 58)
Kerajaan Gupta pada masa pemerintahan Chandragupta II ini mencapai wilayah yang paling luas, bahkan sampai melintasi seluruh India Utara, mulai dari Benggala hingga Laut Arab. Hal ini tidak lepas dari ekspansi-ekspansi yang dilakukan oleh Chandragupta II.
Pada masa Chandragupta II, di bidang kesenian mengalami kemajuan yang pesat, terutama festival keagamaan pada musim semi dan patut dicatat peranan Kalidasa. Selain festival-festival keagamaan juga telah berkembang pesat dibidang literatur (kesusastraan) dan pengembangan-pengembangan ilmu pengetahuan yang berbahasa sansekerta. Selain itu seorang penulis drama yang sering mempergelarkan drama-dramanya di hadapan raja. Karyanya yang paling terkemuka adalah ‘Sakuntala’.
Nampaknya masa Chandragupta II merupakan masa yang paling makmur bagi dinasti Gupta dan sekaligus merupakan masa keemasan dari Kerajaan Gupta (the golden age). Bahkan pada masa Chandragupta II ini setiap rakyat yang sakit diberikan bantuan untuk berobat kepada tabib, sementara untuk pelaku pelanggaran tidak dikenakan sanksi berat, melaikan hanya dikenakan denda. Untuk para tuan tanah hanya dikenakan pajak yang diambil sebagian kecil hasil panennya saja, bahkan untuk para pemberontak dikasih hukuman potong tangan kanan saja. Sehingga pada saat itu Chandragupta II mendapat julukan sebagai permata utama bagi kerajaan Gupta.

2.3 Runtuhnya Dinasti Gupta
Setelah Chandragupta lengser keprabon karena meninggal dunia pada tahun 415 M, Dinasti Gupta mengalami titik balik dari masa-masa keemasannya. Lembaran suram ini dimulai saat Kerajaan Gupta diduduki oleh Kumaragupta, putra dari Chandragupta II. Pada saat memerintah dia kualahan menghadapi serangan-serangan dari Huna Putih (Ephalit dan ada yang menyebutnya Hun Putih). Akan tetapi Kumaragupta masih bisa menahan serangan serangan tersebut. Akhirnya Kumaragupta memerintah negara hingga tahun 455 M.
Selanjutnya tampo pemerintahan digantikan oleh putra Kumaragupta yang bernama Skandagupta. Dia memerintah selama ± 12 tahun, yakni dari tahun 455 M sampai sekitar tahun 467 M. Lagi untuk sementara Skandagupta masih mampu menghalang serangan-serangan dari Huna Putih. “Hal ini digambarkan pada tonggak batu di Bihari, yang berbunyi: ‘Sebagaimana Sri Krisna, setelah berhasil membunuh musuh-musuhnya, dia mendekat ke arah ibunya, bernama Devaki’.” (Suwarno, 2012:59). Sehingga untuk sementara Dinasti Gupta masih bisa diselamatkan. Dan atas keberhasilan menahan serangan itu, dia membangaun sebuah candi untuk Wisnu, guna mengenang peristiwa kemenangan itu.
Hingga pada suatu ketika pada saat Dinasti Gupta dipimpin oleh Purugupta, yang memerintah tahun 467-473 M, kerajaan ini masih mendapat serangan besar dari Huna Putih. Pada saat itu Huna Putih berhasil memporak porandakan Dinasti Gupta, mereka menghancurkan istana, kuil-kuil, dan juga patung-patung. Awalnya pemimpin bangsa Huna Putih pada waktu itu adalah Tarotama, dan berhasil menaklukkan Persia pada tahun 484 M, disusul penaklukan kota Punjab pada tahun 510 M. Ternyata penaklukkan ini menjadi tonggak kehancuran kedaulatan Dinasti Gupta. Kemudian pada saat Huna Putih dipimpin oleh Mihiragula dapat melakukan ekspansi besar-besaran terhadap Gupta. “Kerajaan Gupta pun berhasil mereka tklukkan dan diharuskan membayar upeti. Semenjak itu Dinasti Gupta lenyap dari panggung sejarah India utara pada sekitar 600 M.” (Suwarno, 2012:59).
DAFTAR PUSTAKA

Dalal A. 2011. Selidik Nasional Geographic: Arkeolog Menguak Rahasia Masa Lampau India Kuno. Jakarta: PT. Gramedia.
Su’ud A. 1988. Memahami Sejarah Bangsa-bangsa di Asia Selatan (Sejak Masa Purba Sampai Masa Kedatangan Islam). Jakarta: P2LPTK.
Suwarno. 2012. Dinamika Sejarah Asia Selatan. Yogyakarta: Ombak.
Schulberg, L. Tanpa tahun. Abad Besar Manusia (India yang Bersejarah). Terjemahan T.W. Kamil. 1983. Jakarta: Tira Pustaka

oleh
Zainal Abidin
Linda Wahyuning Tiyas
Fahad Akbar
Whan Maria Ulfa

Dibagikan oleh : Mahesa Reksa Kembara
* * *

ASOKA MAURYA (Part – 9)

Riwayat Hidup Raja Asoka (9)
Kegiatan Sehari-Hari Raja Asoka

Perdana Menteri Canakka menggambarkan kebiasaan sehari-hari Raja Candagutta, kakek Raja Asoka, sebagai berikut: Raja bangun pada jam 3 pagi dan sampai jam 3.30 memeriksa berbagai hal yang berkaitan dengan kerajaan dan mengambil keputusan. Ia lalu menerima pemberkahan dari para guru dan pertapa serta menemui para tabib dan pejabat dapurnya. Ia kemudian menuju aula istana dan membahas pendapatan dan pengeluaran kerajaan di hari sebelumnya dari jam 6 sampai dengan jam 7 pagi. Dari jam 7.30 ia mengadakan tanya jawab dengan orang-orang yang datang untuk menemuinya karena hal yang mendesak dan mempertimbangkan pengabdian mereka. Ia mengundurkan diri untuk mandi pada jam 9 pagi. Setelah mandi, beribadah, dan makan pagi, ia menemui pejabat kerajaan pada jam 10.30 dan mengeluarkan perintah tentang berbagai masalah. Sepanjang siang hari ia mengadakan pertemuan dengan dewan menteri dan membahas berbagai masalah kenegaraan. Setelah beristirahat antara jam 1.30 sampai dengan jam 3 siang, ia memeriksa berbagai divisi armada perangnya. Setelah itu ia menerima laporan dari para utusan dan mata-mata yang datang dari berbagai daerah di kerajaan Magadha dan dari kerajan lain.

Raja Asoka, seperti juga ayahnya, mengikuti kebiasaan yang dilakukan kakeknya ini. Selain itu, Raja Asoka meyakini bahwa kemakmuran rakyatnya juga merupakan kemakmurannya sehingga ia menunjuk pejabat untuk melaporkan padanya kesejahteraan dan penderitaan rakyatnya. Mereka dapat memberikan laporan tersebut kapan pun tak peduli apakah raja sedang makan, bersenang-senang dengan para permaisuri, tidur, atau pun melakukan urusan lainnya dan di mana pun ia berada. Setiap saat raja berusaha memikirkan dan meningkatkan kesejahteraan rakyatnya.

Tiga Puluh Tujuh Tahun Memerintah Magadha

Tahun Keempat

Raja Asoka mengenal ajaran Buddha karena pertemuannya dengan Samanera Nigrodha yang tak lain adalah keponakannya sendiri yang tidak ia ketahui. Pada tahun ini juga adik raja, Pangeran Tissa, meninggalkan keduniawian dan menjadi bhikkhu bersama dengan Aggibrahma, suami Putri Sanghamitta.

Tahun Kelima

Raja membangun delapan puluh empat ribu vihara setelah mendengar terdapat delapan puluh empat ribu bagian dalam ajaran Buddha dari Bhikkhu Tissa Moggaliputta.

Tahun Keenam

Pangeran Mahinda menjadi bhikkhu dan Putri Sanghamitta menjadi bhikkhuni.

Tahun Kedelapan

Perang Kalinga terjadi pada tahun ini dan menjadi perang terakhir Raja Asoka yang kemudian mengubah kebijakan pemerintahannya untuk penyebaran Dhamma.

Tahun Kesepuluh

Raja mengunjungi Sambodhi, tempat Sang Buddha mencapai Penerangan Sempurna dan mulai mengajarkan Dhamma kepada orang-orang.

Tahun Keduabelas

Pada tahun ini raja mulai memahatkan maklumatnya yang berisi pesan-pesan Dhamma pada batu dan tugu batu; para pejabat yukta, rajjuka, dan pradesika diperintahkan untuk berkeliling setiap lima tahun untuk pengajaran Dhamma dan urusan pemerintahan lainnya. Raja juga mendanakan gua Banyan dan gua Khalatika kepada para pertapa Ajivaka.

Tahun Ketigabelas

Pejabat Dhamma (Dhamma mahamatra) dibentuk pada tahun ini.

Tahun Kempatbelas

Sebuah stupa yang didirikan di tempat kelahiran Buddha Konagamana (Kanakamuni) dipugar dan diperluas menjadi dua kali ukuran semula atas perintah Raja Asoka.

Tahun Ketujuhbelas

Raja melibatkan diri dalam membersihkan Sangha dari para pengikut ajaran lain atas bantuan Bhikkhu Tissa Moggaliputta; Konsili Buddhis III yang dihadiri seribu orang bhikkhu dan dipimpin oleh Bhikkhu Tissa Moggaliputta terjadi pada tahun ini.

Tahun Kedelapanbelas

Bhikkhu Tissa Moggaliputta mengirimkan sejumlah bhikkhu sebagai Dhammaduta ke berbagai wilayah di sekitar kerajaan Magadha. Raja Devanampiya Tissa dinobatkan menjadi raja Sri Lanka menggantikan ayahnya dan mengirimkan utusan ke Pataliputta; Bhikkhu Mahinda menyebarkan Buddha Dhamma ke Sri Lanka tujuh bulan setelah Konsili Buddhis III diadakan.

Tahun Kesembilanbelas

Bhikkhuni Sanghamitta pergi ke Sri Lanka untuk mendirikan Sangha Bhikkhuni dengan membawa serta cabang pohon Bodhi untuk ditanam di Anuradhapura.

Tahun Keduapuluh

Raja mengunjungi Lumbini, tempat kelahiran Buddha Sakyamuni, dan membangun pilar batu untuk menandai kedatangannya. Kunjungan ke stupa Buddha Kanakamuni juga terjadi pada tahun yang sama.

Tahun Keduapuluh Enam

Bhikkhu Tissa Moggaliputta wafat pada tahun ini. Raja Asoka memerintahkan para pejabat rajjuka untuk bekerja demi kesejahteraan dan kebahagiaan rakyatnya dengan menegakkan hukum seadil-adilnya; para tahanan yang akan dihukum mati diberikan penundaan hukuman selama tiga hari untuk bertemu dengan keluarganya dan melakukan kebajikan demi kelahiran yang akan datang.

Selain itu, pada tahun yang sama raja mengeluarkan perintah untuk melindungi berbagai hewan dan tidak menyakiti hewan-hewan tertentu seperti ikan, kerbau, biri-biri, babi, kuda, dan lain sebagainya pada hari tertentu.

Tahun Keduapuluh Tujuh

Penulisan prasasti Raja Asoka terakhir yang dapat diketahui angka tahunnya terjadi pada tahun ini.

Tahun Keduapuluh Sembilan

Ratu Asandhimitta meninggal dunia.

Tahun Ketigapuluh Dua

Ratu Tissarakkha diangkat menjadi permaisuri utama.

Tahun Ketigapuluh Empat

Ratu Tissarakkha menyebabkan kematian pohon Bodhi yang kemudian dapat kembali diselamatkan.

Tahun Ketigapuluh Tujuh

Setelah mengalami masa tua yang menyedihkan, Raja Asoka meninggal dunia pada usia tujuh puluh dua tahun.

Hari-Hari Terakhir Raja Asoka

Suatu hari Raja Asoka menanyakan kepada para bhikkhu tentang siapakah pendana terbesar yang pernah ada dalam ajaran Buddha. Para bhikkhu menjawab bahwa Anathapindika yang telah berdana sebanyak seribu juta keping emas kepada Sangha adalah pendana terbesar yang pernah ada. Raja sendiri telah menghabiskan sembilan ratus enam puluh juta keping emas untuk pembangunan vihara di seluruh Jambudipa dan berharap dapat berdana lebih banyak lagi agar dapat melebihi kedermawanan Anathapindika.

Namun pada masa-masa tuanya kekayaan kerajaan mulai berkurang dan takut tidak dapat memenuhi tujuannya, raja mengirim sedikit demi sedikit keping emas untuk didanakan kepada Sangha.

Waktu itu Pangeran Sampadi (Samprati), putra Pangeran Kunala, telah dijadikan putra mahkota. Penasehat sang pangeran memberitahukan padanya bahwa raja tengah menghambur-hamburkan kekayaan kerajaan dan hal ini harus dicegah. Pangeran lalu memerintahkan bendaharawan kerajaan untuk tidak mengeluarkan dana lagi. Raja pun mulai mendanakan piring emas yang ia gunakan ke vihara. Mengetahui hal ini, pangeran juga mengeluarkan larangan untuk mendanakan piring emas. Raja hanya dilayani dengan piring perak dan ia memberikan piring perak ini sebagai dana ke vihara yang kemudian juga dilarang oleh cucunya. Walaupun piring perak kemudian diganti dengan piring tembaga dan piring tembaga diganti dengan piring tanah liat, raja tetap mendanakannya kepada Sangha.

Akhirnya Raja Asoka tidak memiliki apa pun untuk diberikan kepada Sangha; apa yang tersisa hanyalah separuh buah myrobalan (amlaka). Dengan memegang buah tersebut di tangannya, raja memanggil semua menterinya dan bertanya kepada mereka,

“Siapakah penguasa dunia ini sekarang?”

Semua menteri bersujud kepada raja dan mengatakan bahwa penguasa tersebut tak lain adalah raja sendiri. Tetapi raja dengan berlinang air mata berkata, “Kalian berbohong untuk menghibur aku. Satu-satunya benda yang tersisa dalam kekuasaanku adalah separuh buah amlaka ini. Menyedihkan! O menyedihkan seorang raja yang bagaikan air luapan di mulut sungai! Perintahku dipandang rendah bagaikan sungai yang dibelokkan oleh sebuah karang terjal. Seperti pohon asoka dengan bunga-bunga yang telah dipetik, daun-daunnya telah layu dan berguguran, aku sang raja meredup.”

Kemudian raja memanggil seseorang yang lewat dan berkata, “Sobatku, walaupun telah jatuh dari kekuasaan, lakukanlah tugas terakhir ini untukku, dengan memandang kebajikanku masa lalu. Bawalah separuh buah amlaka ini dan berikan ke vihara atas namaku dengan mengatakan: Saya memberikan kebesaran saat ini dari seorang raja yang menguasai seluruh Jambudipa dan mintalah agar buah ini dibagikan sedemikian rupa sehingga dapat dinikmati oleh seluruh perkumpulan bhikkhu.”

Orang tersebut dengan patuh melakukan apa yang diminta dan memberikan separuh buah amlaka itu ke vihara dengan berkata, “Ia yang sebelumnya menguasai dunia, bersinar bagaikan matahari di tengah hari, sekarang diperdaya oleh karmanya sendiri dan menemukan bahwa kejayaannya telah menghilang bagaikan terbenamnya matahari di waktu senja.”

Kepala vihara kemudian berkata kepada para bhikkhu: “Raja para manusia telah berubah dari raja atas Jambudipa menjadi raja atas separuh buah amlaka, yang ia persembahkan sebagai teguran kepada mereka yang menginginkan untuk menikmati kemuliaan seorang raja. Hari ini kita dapat menunjukkan perasaan menghargai karena kemalangan orang lain adalah kesempatan untuk berbuat kebajikan.” Lalu ia menyuruh buah amlaka itu dilumatkan, dimasukkan ke dalam sup, dan dibagikan kepada para anggota Sangha.

Di istana Raja Asoka bertanya kepada perdana menterinya, “Katakan padaku, Radhagupta, siapakah sekarang penguasa dunia ini?”

Menjatuhkan diri pada kaki raja, Radhagupta menjawab, “Yang Mulia adalah penguasa dunia ini.”

Kemudian raja berusaha untuk berdiri dengan kedua kakinya, memandang ke keempat arah mata angin, dan menyatakan: “Dengan pengecualian kekayaan kerajaan, aku mendanakan kepada Sangha bumi ini bersama gunung Mandara dan pakaiannya yang biru tua (lautan) dan mukanya yang dihiasi dengan banyak permata. Dengan dana ini, aku tidak mencari kelahiran kembali di surga atau bahkan yang lebih rendah di bumi sebagai raja. Karena aku memberikannya dengan keyakinan, aku akan mendapatkan buahnya, sesuatu yang tidak dapat dicuri, yang dihargai oleh para Ariya (orang mulia) dan aman dari semua perubahan, yaitu penguasaan atas pikiran.”

Setelah menuliskan wasiat ini dan mencapnya dengan giginya, Raja Asoka meninggal dunia. Ketika para menteri melakukan persiapan untuk menobatkan Pangeran Sampadi sebagai raja, Radhagupta mengingatkan bahwa Raja Asoka telah mendanakan seluruh kerajaan kepada Sangha. Saat para menteri merasa tidak memiliki apa-apa lagi, Radhagupta mengatakan bahwa telah menjadi keinginan Raja Asoka untuk berdana seribu juta keping emas kepada Sangha dan saat wafat sembilan ratus enam puluh juta telah diberikan. Untuk memenuhi tujuannya, ia mendanakan kerajaannya. Oleh sebab itu, para menteri memberikan empat puluh juta keping emas kepada Sangha dan mendapatkan kembali kerajaan untuk menobatkan raja baru.

Akhir Dinasti Moriya

Setelah kematian Raja Asoka, kerajaan Magadha mulai terpecah-pecah karena sebab yang tidak jelas. Perebutan kekuasaan terjadi antara kedua cucu Raja Asoka, Pangeran Sampradi dan Pangeran Dasaratha, yang kemudian membagi kerajaan menjadi dua. Wilayah kerajaan berkurang hingga hanya tersisa di lembah sungai Gangga dan akhirnya sekitar lima puluh tahun kemudian raja terakhir dinasti Moriya bernama Brhadrata dibunuh oleh panglima perangnya sendiri, Pusyamitra Sunga, yang kemudian mendirikan dinasti Sunga.

–berlanjut–

Sumber:

Riwayat Hidup Raja Asoka

Ariyakumara

Dibagikan oleh : Mahesa Reksa Kembara
* * *

ASOKA MAURYA (Part – 8)

Riwayat Hidup Raja Asoka (8)
BAB 6 MASA-MASA AKHIR PEMERINTAHAN RAJA ASOKA

Karma Baik Ratu Asandhimitta Berbuah

Ratu Asandhimitta merupakan salah satu permaisuri Raja Asoka yang diangkat sebagai permaisuri utama. Suatu hari raja melihat sang ratu sedang menikmati makanan surgawi, yang dibawakan oleh para dewa karena karma baik raja, dan dengan bercanda raja mengejek ratu karena memakan sesuatu yang bukan berasal dari karma-nya sendiri.

Ejekan ini menyinggung perasaan ratu; ia merasa bahwa raja berpikir ia tidak memiliki jasa kebajikan. Ia balas menjawab bahwa semua yang ia nikmati berasal dari jasa kebajikannya sendiri.

Kemudian raja yang meragukan pernyataan ratu tersebut meminta ratu mendapatkan enam puluh ribu jubah untuk didanakan kepada Sangha keesokan harinya. Ratu tidak tahu apa yang harus dilakukan untuk mendapatkan jubah sebanyak itu. Namun pada tengah malam para dewa datang kepadanya dan mengatakan agar ratu tidak perlu cemas, karena pada kehidupan lampau ia telah memberikan jubah kepada seorang Pacceka Buddha dan hasil jasa kebajikan ini sangat besar. Keesokan harinya ratu secara ajaib dapat menyediakan enam puluh ribu jubah saat dibutuhkan.

Raja Asoka sangat terkesan dengan kejadian ini dan menjadikan Ratu Asandhimitta sebagai permaisuri kesayangannya bahkan memberikan kekuasaan raja kepadanya. Ia menolak hak istimewa ini karena ini dapat menimbulkan kecemburuan dari para istri raja lainnya yang berjumlah enam belas ribu orang.

Untuk menghilangkan kecemburuan dari para wanita lain di harem, raja mengadakan pengujian jasa kebajikan yang kedua kalinya untuk Ratu Asandhimitta. Ia menyediakan enam belas ribu kue yang sama persis di mana salah satu berisi tanda kerajaan miliknya dan meminta semua istrinya termasuk Ratu Asandhimitta untuk memilih salah satu dari kue-kue tersebut lalu memecahnya menjadi dua bagian. Semua permaisuri raja melakukannya dan Ratu Asandhimitta mendapatkan kue terakhir yang tersisa. Namun ternyata kue tersebut berisi tanda kerajaan. Raja Asoka kemudian menyatakan kepada para istrinya tentang jasa kebajikan Ratu Asandhimitta yang besar dan menegur secara halus para permaisuri lainnya karena kecemburuan mereka.

Raja pun memberikan sang ratu kekuasaan sebagai raja selama tujuh hari, tetapi ratu menolaknya dan tetap mematuhi dan melayani suaminya sebagai istri yang baik. Selain itu, ratu juga sering mendengarkan Dhamma dan menjalankan sila.

Ratu Tissarakkha Berusaha Menghancurkan Pohon Bodhi

Pada tahun keduapuluh sembilan masa pemerintahan Raja Asoka, Ratu Asandhimitta meninggal dunia dan empat tahun kemudian Ratu Tissarakkha diangkat sebagai permaisuri utama. Pada masa-masa ini Raja Asoka semakin taat melakukan penghormatan kepada pohon Bodhi hingga ia memerintahkan agar permata-permata yang terbaik dikirimkan untuk persembahan kepada pohon Bodhi.

Namun Ratu Tissarakkha menyangka pohon Bodhi adalah wanita lain yang disukai oleh raja. Ia berpikir, “Walaupun aku adalah permaisuri utama di istana dan raja memuaskan kesenangannya bersama diriku, tetapi ia mengirimkan semua permata yang terbaik kepada wanita lain yang bernama Bodhi.” Oleh sebab itu ia memanggil wanita Matanga yang terkenal sebagai ahli sihir untuk menghancurkan “Bodhi”, saingannya tersebut. Setelah diberikan sejumlah uang, wanita Matanga tersebut mengucapkan mantra-mantra lalu mengikatkan seutas benang pada pohon Bodhi; perlahan-lahan pohon Bodhi pun menjadi layu.

Kabar bahwa pohon Bodhi layu dan mengering menyebabkan Raja Asoka jatuh pingsan. Setelah sadar, raja dengan terisak-isak berkata, “Ketika aku melihat raja pepohonan tersebut, aku tahu aku sedang melihat Sang Buddha itu sendiri. Jika itu pohon Sang Guru itu mati, aku juga pasti berakhir!”

Ketika melihat raja diliputi kesedihan, Ratu Tissarakkha berkata, “Yang Mulia, bahkan jika Bodhi benar-benar meninggal, bukankah masih ada aku yang dapat memberikan kesenangan kepada Baginda?”

“Wanita bodoh! Bodhi bukan wanita, melainkan pohon di mana Yang Dirahmati mencapai Penerangan Sempurna yang tiada bandingnya.”

Akhirnya Ratu Tissarakkha menyadari kesalahannya. Ia memanggil kembali sang wanita Matanga dan menanyakan apakah mungkin untuk mengembalikan kondisi pohon Bodhi seperti semula. “Jika masih terdapat beberapa tanda kehidupan yang tersisa, aku dapat menghidupkannya kembali,” jawab wanita penyihir tersebut.

Kemudian wanita Matanga itu melepaskan ikatan benang di sekeliling pohon Bodhi, menggali tanah di sekelilingnya, dan menyiraminya dengan seribu kendi susu setiap hari; setelah beberapa lama pohon Bodhi tumbuh seperti semula. Kabar ini membuat raja kembali bergembira.

Pangeran Kunala Menjadi Buta

Pada hari Raja Asoka membangun delapan puluh empat ribu stupa, salah satu permaisurinya yang bernama Padmavati melahirkan seorang putra yang matanya sangat indah. Anak tersebut kemudian diberi nama Kunala yang diambil dari nama burung Himalaya yang memiliki mata yang indah. Setelah dewasa Pangeran Kunala menikahi Putri Kancanamala. Saat berkunjung ke vihara, pangeran bertemu dengan Bhikkhu Yasa yang mengetahui masa depan sang pangeran dan menyarankan: “Terus-meneruslah mengawasi mata anda, karena ia selalu berubah dan membuatmu melekat pada banyak penderitaan.”

Kemudian Pangeran Kunala mulai membiasakan diri duduk di tengah kesunyian dan bermeditasi pada objek mata. Suatu hari Ratu Tissarakkha, yang menemukan sang pangeran sedang sendirian, mendekatinya dan merayunya: “Ketampananmu, tubuhmu yang bagus, dan matamu yang indah membakar diriku seperti bara api yang membakar kayu.”

Pangeran ketakutan dan memohon kepada ibu tirinya agar menjauhi jalan yang tidak benar. Ratu yang marah karena ditolak menyusun rencana untuk menghancurkan sang pangeran.

Kemudian terjadilah pemberontakan di kota Takkasila dan Raja Asoka mengirim Pangeran Kunala ke sana dengan mengingat bagaimana ayahnya mengirimnya ke sana di masa lalu. Para penduduk Takkasila menyambut pangeran dan mengatakan bahwa mereka terpaksa memberontak untuk melawan para menteri yang jahat. Di Pataliputta raja jatuh sakit dan menginginkan pangeran kembali untuk dinobatkan sebagai raja baru karena ia merasa tidak ada harapan untuk sembuh. Mendengar hal ini, Ratu Tissarakkha takut akan dihukum mati oleh Pangeran Kunala jika sudah menjadi raja.

Oleh sebab itu, ratu meyakinkan raja bahwa ia dapat menyembuhkan raja asalkan raja melarang semua tabib merawat dirinya. Lalu ratu memerintahkan para tabib untuk membawakan siapa pun yang mereka temukan menderita gejala sakit yang sama seperti penyakit raja. Beberapa hari kemudian seorang tabib membawa seorang yang menderita penyakit yang sama kepada ratu. Secara diam-diam ratu membunuh orang itu dan memeriksa perutnya di mana ia menemukan seekor cacing besar. Ia mengadakan percobaan dengan berbagai obat dan menemukan bahwa bawang dapat membunuh cacing tersebut. Lalu ratu memberitahukan kepada raja untuk memakan bawang dan raja pun dapat disembuhkan. Dalam kegembiraan raja memberikan janji untuk mengabulkan semua keinginan ratu.

Maka Ratu Tissarakkha meminta kekuasaan raja selama tujuh hari; Raja Asoka khawatir, namun ratu berjanji akan mengembalikan kekuasaan tersebut setelah itu. Setelah menjadi penguasa kerajaan, ratu pertama kali berpikir untuk membalas dendam pada Pangeran Kunala. Atas nama raja, ia menulis sepucuk surat kepada penduduk Takkasila yang berisi perintah untuk mencungkil mata sang pangeran, karena ratu membenci mata indah tersebut yang telah membuatnya tergila-gila pada pangeran.

Kapan pun Raja Asoka ingin membuat titah yang dibacakan kepada khalayak umum, ia biasanya mencapnya dengan giginya. Saat raja tidur, ratu berusaha mendapatkan cap kerajaan dari gigi raja tersebut. Pada saat ratu hampir membuat raja menggigit surat perintah itu, tiba-tiba raja terbangun dan berseru, “O Ratu, aku baru saja melihat dua ekor burung bangkai yang berusaha mematuk mata Pangeran Kunala!”

“Semoga sang pangeran baik-baik saja,” kata ratu dan raja pun kembali tidur.

Untuk kedua kalinya raja terbangun dengan keringat dingin dan berkata, “Aku melihat Pangeran Kunala memasuki kota dengan janggut, rambut yang panjang, dan kuku yang panjang.”

“Semoga sang pangeran baik-baik saja,” kata ratu lagi dan raja pun kembali tertidur. Kali ini ratu berhasil mendapatkan cetakan gigi raja pada surat perintah tersebut dan mengirimkannya ke Takkasila.

Orang-orang Takkasila tidak mau mematuhi perintah raja tersebut; mereka meratap: “Siapa yang tidak akan ia benci jika ia membenci pangeran yang tenang, seorang yang bijaksana yang menginginkan kesejahteraan semua orang?” Namun Pangeran Kunala dengan tenang meminta mereka untuk menjalankan perintah tersebut.

Orang-orang candala dipanggil untuk mencungkil mata pangeran, tetapi mereka menolak untuk menghancurkan wajah pangeran yang bagaikan rembulan itu. Ketika diberikan mahkota pangeran, mereka tetap menolak untuk melakukan kejahatan tersebut. Akhirnya ada satu orang yang mau melakukannya.

Pangeran teringat akan kata-kata Bhikkhu Yasa tentang ketidakkekalan penglihatan dan berkata kepada orang tersebut, “Lakukanlah seperti yang diperintahkan Baginda Raja, karena apakah mataku dicungkil atau tidak aku telah memahami esensi dari penglihatan yang tidak kekal, penuh penderitaan, dan kosong.”

Pangeran kemudian meminta orang itu untuk mencungkil terlebih dahulu sebuah mata dan menaruhnya di tangannya. Ini dilakukan di tengah-tengah ratap tangis para penduduk, namun pangeran berkata, “Mengapa kalian tidak melihat seperti sebelumnya, O gumpalan daging yang didandani? Hanya orang bodoh yang melekat pada tubuh ini yang berpikir, Inilah diriku!. Kalian hanyalah sebuah gelembung dan orang bijaksana tidak mengejar penderitaan yang kalian timbulkan.”

Lalu pangeran meminta mata yang lain dicungkil keluar. Dengan hilangnya kedua matanya, mata kebijaksanaan timbul dalam dirinya dan ia berkata, “Walaupun ditolak oleh raja yang putranya adalah aku sendiri, aku telah menjadi putra dari Raja Dhamma. Jatuh dari kekuasaan, melompati penderitaan, aku telah mendapatkan kekuasaan kerajaan Dhamma yang mengakhiri semua penderitaan.”

Ketika mengetahui bahwa ini terjadi atas perintah Ratu Tissarakkha, Pangeran Kunala memberkati ibu tirinya tersebut dan mengharapkan semoga sang ratu panjang umur karena ratu telah mengakibatkan pencapaian kesucian batinnya. Saat istrinya menangisi bahwa mata yang memberikannya kebahagiaan telah hilang, pangeran mengatakan pada istrinya untuk tidak menangis karena perpisahan dari orang-orang yang dicintai dan penderitaan adalah keadaan dunia ini dan kehidupan manusia dibangun dari penderitaan.

Kemudian pasangan suami istri tersebut berjalan kaki menuju Pataliputta. Pangeran sangat lemah dan tidak cakap untuk bekerja keras. Ia mencari nafkah dengan memainkan alat musik vina dan bernyanyi. Mereka kembali ke ibukota, tetapi para pengawal mengusir pangeran yang berpenampilan seperti pengemis buta yang berpakaian compang-camping ketika mendekati gerbang istana. Keduanya pun tinggal di bangsal kereta dan pada malam harinya pangeran memainkan vina menyanyikan bagaimana matanya dicungkil keluar dan dengan demikian ia memiliki penglihatan atas kebenaran.

Mengenali suara nyanyian tersebut sebagai suara putranya, Raja Asoka memerintahkan para pengawal mencari Pangeran Kunala. Mereka kembali tanpa pangeran dengan mengatakan bahwa itu bukan pangeran melainkan seorang pengemis buta yang sedang bernyanyi. Teringat akan mimpinya, raja yakin bahwa itu anaknya dan memerintahkan agar sang pengemis dibawa ke hadapannya. Mulanya raja tidak dapat mengenali pangeran dalam penampilannya yang menyedihkan; pangeran harus meyakinkan raja bahwa ia benar-benar anaknya hingga akhirnya raja benar-benar yakin.

Dengan marah bercampur sedih, raja menanyakan siapa yang melakukan perbuatan yang kejam tersebut. Namun pangeran menasehati ayahnya agar tidak berduka atas apa yang telah terjadi dan menambahkan, “Buah perbuatan yang dilakukan di dunia ini adalah berasal dari diri sendiri. Bagaimana mungkin aku berkata ini dilakukan oleh orang lain?”

Tetapi raja terus mendesak dan akhirnya mengetahui bahwa ini adalah hasil perbuatan Ratu Tissarakkha. Raja bermaksud untuk menghukum ratu dengan mencungkil matanya dan memberikan siksaan lainnya, namun pangeran berkata, “Jika perbuatan ratu tidak terpuji, janganlah kita menjadi seperti itu juga. Mohon Yang Mulia tidak menghukum mati ratu karena balasan atas cinta kasih tiada bandingnya dan perbuatan memaafkan dimuliakan oleh Sang Buddha. O Baginda Raja, aku tidak merasakan sakit karena tidak ada apa-apa dalam pikiranku. Aku hanya memiliki pikiran yang berbelas kasih terhadap ratu dan jika ini benar, semoga mataku kembali pulih seperti semula!”

Seraya berkata demikian, kedua mata pangeran kembali seperti semula. Terkesan atas keajaiban ini, raja memaafkan perbuatan ratu dengan penuh cinta kasih dan belas kasih.

–berlanjut–

Sumber:

Riwayat Hidup Raja Asoka

Ariyakumara

Dibagikan oleh : Mahesa Reksa Kembara
* * *

ASOKA MAURYA (Part – 7)

Riwayat Hidup Raja Asoka (7)
Persahabatan Raja Asoka dan Devanampiya Tissa

Pada masa pemerintahan Raja Asoka, Sri Lanka diperintah oleh seorang raja bernama Mutasiva yang kemudian digantikan oleh putranya, Tissa. Setelah menjadi raja, Tissa mengirimkan utusan yang membawa permata, batu-batu mulia, tiga jenis batang bambu, kulit kerang yang memutar spiral ke kanan, dan mutiara kepada Raja Asoka.

Utusan tersebut terdiri dari keponakan Raja Tissa bernama Maharittha atau Arittha yang merupakan perdana menteri kerajaan, seorang brahmana penasehat kerajaan, seorang menteri, dan seorang bendahara kerajaan. Dalam tujuh hari para utusan dari Sri Lanka tiba di Pataliputta dan menyerahkan pemberian dari raja mereka kepada Raja Asoka. Raja sangat gembira ketika menerima pemberian ini dan menganugerahkan gelar panglima tertinggi kerajaan (senapatti) kepada Maharittha, gelar penasehat kerajaan (purohita) kepada sang brahmana, gelar jenderal (dandanayaka) kepada sang menteri, dan gelar kepala saudagar (setthi) kepada sang bendahara.

Kemudian Raja Asoka mengirimkan pemberian balasan yang terdiri atas kipas, mahkota, pedang, payung, sepatu, ikat kepala, hiasan telinga, rantai, kendi, kayu cendana, pakaian, serbet, obat luka, tanah merah, air dari danau Anotatta, air dari sungai Gangga, kulit kerang, piring emas, tandu mewah, myrobalan, tanaman-tanaman obat, dan lain sebagainya. Selain itu, raja juga memberikan Dhammadana dengan mengirimkan pesan:

“Aku telah berlindung dalam Buddha, Dhamma, dan Sangha, aku telah menyatakan diriku sebagai pengikut awam dalam ajaran Sang Putra Sakya; berlindunglah, O yang terbaik di antara manusia, dengan hati yang yakin dalam permata yang paling berharga ini!” dan juga mengatakan kepada para utusan tersebut, “Nobatkan lagi sahabatku Tissa sebagai raja.”

Setelah tinggal selama lima bulan di Pataliputta, para utusan ini kembali ke Sri Lanka dan menyerahkan pemberian dari Raja Asoka serta menobatkan kembali Tissa sebagai raja sesuai dengan tradisi India45. Setelah dinobatkan sesuai dengan tradisi India, Tissa memakai gelar Devanampiya sehingga ia kemudian dikenal sebagai Devanampiya Tissa.

Penyebaran Buddha Dhamma di Sri Lanka

Ketika Bhikkhu Mahinda ditugaskan untuk menyebarkan Buddha Dhamma ke Sri Lanka, ia melihat bahwa Raja Mutasiva saat itu sudah lanjut usia dan oleh sebab itu belum tepat waktunya untuk menyebarkan Dhamma ke sana. Maka, ia memutuskan untuk mengunjungi kerabatnya di Dakkhinagira bersama dengan empat bhikkhu lainnya dan Samanera Sumana, putra Sanghamitta. Selama enam bulan mereka mengajarkan Dhamma di Dakkhinagira.

Kemudian Bhikkhu Mahinda mengunjungi ibunya, Devi, di Vedisagiri dan mengajarkan Dhamma di sana. Anak dari saudara perempuan Devi yang bernama Bhanduka mencapai tingkat kesucian Anagami ketika mendengarkan Dhamma yang diberikan sang bhikkhu kepada ibunya. Satu bulan kemudian, setelah Devanampiya Tissa dinobatkan menjadi raja Sri Lanka, rombongan Bhikkhu Mahinda ditambah dengan upasaka Bhanduka pergi dengan terbang di udara ke Missakapabbata (Mihintale) di Sri Lanka.

Saat itu Raja Devanampiya Tissa sedang bersenang-senang bersama empat puluh ribu pengikutnya di Missakapabbata dalam suatu perayaan. Melihat seekor rusa jantan yang tak lain adalah dewa yang menyamar, raja mengejar rusa tersebut hingga akhirnya ia bertemu dengan Bhikkhu Mahinda. Kemudian sang thera mengajarkan Culahatthipadopama Sutta46 kepada raja dan para pengikutnya. Pada akhir pembabaran Dhamma ini, raja dan para pengikutnya mengambil Tiga Perlindungan.

Setelah raja kembali ke kota dan berjanji akan mengundang para bhikkhu tersebut keesokan harinya ke istana, Bhikkhu Mahinda memerintahkan Samanera Sumana untuk mengumumkan ke seluruh Sri Lanka bahwa waktu mendengarkan Dhamma telah tiba dengan kekuatan batinnya. Pengumuman ini terdengar sampai ke alam brahma sehingga para dewa dari berbagai alam datang berkumpul. Bhikkhu Mahinda kemudian menguraikan Samacitta Sutta kepada perkumpulan dewa tersebut. mereka punyai sebelum mencapai tujuan akhir. Sutta ini pertama kali dikotbahkan oleh Bhikkhu Sariputta kepada perkumpulan dewa yang datang mengunjunginya.

Keesokan harinya di istana sang thera menguraikan Petavatthu, Vimanavatthu, dan Sacca Samyutta kepada Ratu Anula, adik ipar Raja Devanampiya Tissa, dan lima ratus wanita lainnya. Para wanita tersebut akhirnya mencapai tingkat kesucian Sotapanna.

Sang thera juga menguraikan Devaduta Sutta kepada para penduduk kota dan menyebabkan seribu orang di antara mereka mencapai tingkat Sotapanna. Setelah beberapa waktu Raja Devanampiya Tissa berniat membangun stupa untuk menyimpan relik Sang Buddha. Bhikkhu Mahinda mengirim Samanera Sumana kembali ke Pataliputta untuk meminta semangkuk penuh relik Sang Buddha dari Raja Asoka. Setelah mendapatkan relik dari Raja Asoka, sang samanera pergi menemui Sakka, raja para dewa, untuk meminta relik tulang selangka kanan dari cetiya Culamani di surga Tavatimsa dan sang dewa memberikannya. Relik-relik ini kemudian disemayamkan di sebuah stupa yang dikenal dengan nama Thuparama.

Kedatangan Bhikkhuni Sanghamitta dan Penanaman Pohon Bodhi di Anuradhapura Ratu Anula dan para wanita lainnya ingin ditahbiskan sebagai bhikkhuni, namun Bhikkhu Mahinda dan para bhikkhu lainnya tidak dapat menahbiskan mereka karena penahbisan bhikkhuni harus dilakukan oleh Sangha Bhikkhuni. Selain itu, Raja Devanampiya Tissa juga ingin menanam pohon Bodhi di ibukota Anuradhapura. Oleh sebab itu, Bhikkhu Mahinda meminta Raja Devanampiya Tissa mengirim pesan kepada Raja Asoka untuk mengundang Bhikkhuni Sanghamitta dan mendatangkan cabang dari pohon Bodhi.

Raja Devanampiya Tissa mengutus Arittha ke Pataliputta untuk melaksanakan tugas ini. Sesampainya di Pataliputta, Arittha dan rombongannya menemui Raja Asoka dan mengatakan tujuan kedatangan mereka. Raja Asoka sangat berat hati untuk melepaskan Bhikkhuni Sanghamitta, putrinya sendiri, apalagi setelah putranya, Bhikkhu Mahinda, dan cucunya, Samanera Sumana, telah meninggalkannya. Namun karena ini bertujuan untuk penyebaran Dhamma di Sri Lanka, Raja Asoka pun menyetujuinya.

Untuk masalah pohon Bodhi, atas saran menteri Mahadeva, raja bertanya kepada Sangha apakah cabang dari pohon Bodhi boleh dikirimkan ke Sri Lanka. Mewakili Sangha, Bhikkhu Tissa Moggaliputta menyetujui hal ini. Bersama dengan para pasukannya dan ditemani oleh perkumpulan bhikkhu,

Raja Asoka pergi menuju Bodhi Gaya dengan membawa sebuah vas untuk menaruh cabang pohon Bodhi. Setelah menghormati pohon Bodhi dengan berbagai persembahan, mengelilinginya tiga kali dengan berputar ke kiri dan bernamaskara, raja dengan sungguh-sungguh berseru, “Jika pohon Bodhi yang agung ini harus pergi menuju Lankadipa (pulau Sri Lanka) dan jika saya benar-benar kokoh tak tergoyahkan dalam ajaran Buddha, maka cabang selatan pohon Bodhi agung terpotong dengan sendirinya dan jatuh ke dalam vas emas ini.”

Secara ajaib, cabang selatan pohon Bodhi terpotong dengan sendirinya dan jatuh ke dalam vas emas yang telah disediakan. Kemudian berbagai keajaiban terjadi di sekitar pohon Bodhi. Raja sangat gembira dengan keajaiban-keajaiban ini sehingga mengadakan penghormatan besar-besaran terhadap cabang pohon Bodhi tersebut selama berminggu-minggu. Setelah itu cabang pohon Bodhi tersebut dipercayakan kepada Bhikkhuni Sanghamitta dan para bhikkhuni lainnya untuk kemudian bersama-sama dibawa Arittha ke Sri Lanka.

Kepada Arittha, Raja Asoka berpesan, “Tiga kali aku telah menghormati pohon Bodhi dengan menganugerahkan gelar raja kepadanya. Demikian juga sahabatku Tissa harus menghormatinya dengan menganugerahkan gelar raja kepada pohon Bodhi.” Lalu Arittha dan Bhikkhuni Sanghamitta menaiki kapal yang berlayar ke Sri Lanka. Tetes air mata Raja Asoka mengalir keluar ketika ia memandang cabang pohon Bodhi yang perlahan-lahan menghilang dari garis cakrawala bersama dengan putrinya tercinta. Bahkan ia terus meratap sedih setelah kembali ke istana.

Selama perjalanan menuju Sri Lanka, gelombang laut yang berjarak satu yojana di sekeliling kapal menjadi tenang, bunga-bunga teratai yang memiliki lima warna bermekaran di mana-mana dan berbagai alunan alat musik bersenandung di udara. Para dewa memberikan berbagai persembahan kepada pohon Bodhi, namun para naga berusaha merebut pohon Bodhi dari tangan Bhikkhuni Sanghamitta. Sang bhikkhuni dengan kekuatan batinnya berubah wujud menjadi burung garuda yang ditakuti para naga.

Kemudian para naga memohon agar pohon Bodhi dapat dibawa untuk dihormati di alam naga selama seminggu lalu dikembalikan kepada sang theri. Permohonan ini pun dikabulkan.

Memasuki kota dari gerbang utara, cabang pohon Bodhi dibawa melalui gerbang selatan ke tempat yang telah dipilih untuk penanamannya. Di hadapan Bhikkhu Mahinda, Bhikkhuni Sanghamitta, dan para bangsawan lainnya, Raja Devanampiya Tissa menanam pohon Bodhi pada petak yang telah ditentukan. Ratu Anula dan para wanita lainnya pun dapat ditahbiskan menjadi bhikkhuni di bawah Bhikkhuni Sanghamitta.

Demikianlah akhirnya Buddha Dhamma dapat berkembang di Sri Lanka lengkap dengan Sangha Bhikkhu dan Sangha Bhikkhuni-nya.

Mengunjungi Tempat-Tempat Suci Agama Buddha

Pada tahun keduapuluh masa pemerintahannya Raja Asoka mengunjungi tempat kelahiran Pangeran Siddharttha di Lumbini dan membangun pagar serta pilar batu untuk menandai kunjungannya ke tempat tersebut. Raja membebaskan rakyat Lumbini dari pajak dan hanya membayar seperdelapan hasil buminya kepada pemerintah.

Selain itu, raja juga mengunjungi tempat Sang Buddha pertama kali mengajarkan Dhamma di Taman Rusa Isipatana dekat Benares dan tempat Sang Buddha wafat di Kusinara. Kota Savatthi dan Vesali yang sering disinggahi Sang Buddha juga menjadi tujuan kunjungan Raja Asoka. Di setiap tempat ini ia mendirikan pilar batu dan mendanakan seratus ribu potong emas untuk pemugaran vihara dan stupa yang ada.

Tak hanya itu saja, Raja Asoka juga mendanakan sejumlah emas yang sama untuk pemugaran stupa para siswa Sang Buddha seperti Sariputta, Moggallana, Mahakassapa, dan Ananda. Namun untuk stupa Bakkula ia hanya memberikan dana yang sangat sedikit. Para menteri kebingungan atas sikap sang raja dan meminta penjelasan; raja pun menjelaskan, “Walaupun Yang Mulia Bakkula telah melenyapkan kegelapan batin dengan pelita kebijaksanaan, Beliau tidak pernah mengajarkan dua kata kepada orang-orang seperti yang dilakukan para siswa lain untuk kebaikan umat manusia, ”terutama wanita; inilah sifat yang tidak disetujui Raja Asoka yang berpandangan bahwa Dhamma harus diajarkan kepada semua orang tanpa kecuali.

–berlanjut–

Sumber:

Riwayat Hidup Raja Asoka

Ariyakumara

Dibagikan oleh : Mahesa Reksa Kembara
* * *